Aisha Azkiya

Beranda Pikiran dan Rasa ^-^

Serba Susu

Ahad kemarin diajak jalan-jalan ama suami. Anak-anak ikut dong tentunya. Sebenernya ga dikasih tau mau kemana tapi gamau nanyain juga. Hehe.

Kemarin beneran jalan-jalan alias keliling pake motor. Awalnya cuma ngeliatin patung gajah aja di Kampung Gajah. Ga jadi masuk karena emang ga ada rencana masuk. Tiket masuknya juga lumiyin bikin nyengir karena waktu itu ga pegang uang yang cukup. Ya meski cuma 20.000 per orang tapi kita kan dah dihitung 3. Saya, suami dan Danisy. Cuma Azam yang ga dihitung kena tiket. Wahana di dalamnya bayar lagi. Heuheu. Ditunda dulu deh. Saya baru ngeh itu kampung Gajah. Ternyata katun suami emang kita pernah kesana jaman belum se-booming sekarang cuma dulu namanya bukan kampung gajah tapi dia juga lupa namanya sebelum jadi kampung gajah :D *menurut info dari suami, kami kesana pas awal nikah yang itu berarti sekitar 4-5 tahun lalu*

Lha kok malah ngomongin kampung gajah ya? Ya gapapa kan cerita awalnya begitu :D *pembelaan*

Nah abis dari kampung gajah itu kami melanjutkan perjalanan pulang sebenernya. Tapi di tengah perjalanan saat sampe di lembang, tiba-tiba suami keingetan sama yang namanya susu sapi murni. Lihat sekitar ada plang “Serba Susu” oleh-oleh dengan bahan dasar susu. Jadi aneka olahan dari susu. Kami menuju tempat itu dengan mengikuti petunjuk yang dipasang. Oke juga nih idenya. Bikin penasaran dan sekaligus bikin kita mengarah kesana dengan mudah.

Yang pertama kali jadi fokus penglihatan adalah patung sapi besar yang dipampang di dekat pintu masuk. Si Sulung Danisy sudah barang tentu tertarik masuk sekadar pengen lihat itu sapi (dan pengen naik juga sebenernya tapi trus kami larang). Begitu masuk kan yang kelihatan bukan lagi sekadar sapi tapi aneka olahan dari susu. Dan yang terpajang di dekat sapi itu adalah eskrim. Ah. Tau aja nih bakalan beli eskrim kalau anak-anak. Idenya oke juga. Di barisan sebelah sana ada aneka boneka sapi. Lucu-lucu sih tapi saya malah lebih tergiur sama kerupuk dan camilannya. Dududu.. ga boleh veli ga boleh. Oke tahan untuk ga beli kerupuk. Eh lirik lemari pendinginnya ada yang menarik. Uh yang ini ga bisa nolak. Pudding. Ya ampun pas nyobain itu pudding ya. Lembut banget. Enaaakkk. Dalemnya ada semacam gula cair entah apa pokoknya manis. Kayak gulmer cair gt. Aih nagih banget.

Danisy sih langsung ngincer permen setelah ambil eskrim. Permen karamel. Sstt.. disana ada tempat pembuatan permen karamelnya juga jadi kalau mau sekalian ajak anak belajar dan melihat pembuatan permen karamel (dan produk lainnya) bisa sekalian ikut nimbrung deh. Izin dulu aja sama orang sananya. Diizinkan kok. Danisy juga lihat proses pembuatan permen karamelnya. Sayang dia masih agak ngantuk jadi dah pengen cepet pulang aja kayaknya. Tapi pas di luar malah makan jajanannya. Abis itu lihat kucing kecil yang kuris, lagi tidur di deket mobil. Malah kasih permen ke kucing itu (dan dimakan sana si kucing). Selesai kucingnya makan, Danisy pikir si kucing kehausan jadi minta saya kasih minum. Akhirnya dikasih susu deh ke bekas wadah pudding. Mimpi apa ya si kucing ampe dapet makan dan minum sedemikian banyak :D
Ya begitulah rejeki dari Allah ya. Sering tak terduga. Sampe saking banyaknya, susunya ga habis (sebenernya itu pemberian kedua. Susu pemberian pertama dah habis. Kata Danisy, kucingnya masih haus jadi minta diisi lagi susu. Heuheu)

Saya sih asyik minum susu setelah pudding-nya habis. Anak-anak asyik sama eskrim sementara suami ngunyah permen karamel dan sesekali minum susu juga. Susunya sudah dipasteurisasi dan biasanya susu yang sudah diolah punya rasa khas. Suami agak sedikit heran sama rasanya pas awal nyoba tapi trus minum lagi. Susu UHT dan susu pasteurisasi biasanya punya rasa yang beda. Pun dengan susu murni yang ga diolah sama sekali (langsung diminum saat masih segar atau setelah dididihkan beberapa saat) biasanya punya rasa yang khas juga. Itu di lidah saya sih. Gatau kalau pendapat yang lain.

Mupeng sama tahu susu juga tapi budget ga boleh berlebihan. Baiklah. Dimasukkan list nanti aja deh kapan-kapan :D

Yang pasti tempat ini bisa jadi salah satu alternatif one stop shopping oleh-oleh dari Bandung yang terbuat dari bahan dasar susu (ya iya lah. Dari namanya aja udah keliatan).

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Pameran Buku Bandung 2014

Pameran kali ini diselenggarakan langsung oleh Ikapi Jabar dan Pemkot Bandung. Sebenernya dah sering sih diselnggarakan sama dua lembaga ini tp baru kali ini saya lihat stand Bapusipda Jabar. Entah memang baru pertama kali atau sy yang jarang perhatikan.

Tau ada pameran ini juga gegara pas lewat sini jumat kemarin sepulang nganterin suami tugas ke luar kota. Ketauan jarang update ya. Hahaha..

Ahad ini sengaja mampir ke pameran cuma sekadar mau lihat-lihat aja sih. Eh penasaran menuju ke panggung ternyata ada talkshow blogger Bandung. Saya sendiri blogger yang ga terlalu aktif gabung di komunitas. Kalau dulu sih iya. Sekarang jarang. Pengen deh aktif lg kayak dulu. Hayu atuh mari :D

Salah satu hal menarik dari pameran bagi saya biasanya di bagian nyari supplier buku yang tentu saja nantinya untuk dijual lagi. Hehe..

Ga seru itu kalau ke pameran ga bawa uang. Cuma bisa gigit jari. Tapi kalau bawa uang, bisa habis banyak. Serba salah ya :D

Fisik lagi ga fit sebenernya tapi hikmahnya adalah sy bisa standby di bagian panggung sementara suami keliling. Nulis ini di sela nunggu panggungnya “diisi” lagi.

Danisy selalu tertarik sama stand buku. Salah satu stand yang disukainya ya stand Grolier. Tapi sementara ga jadi prioritas untuk memiliki. Hehe.. sudah 3x pameran sepertinya dia selalu minta mampir pas lihat stand Grolier. Dulu pertama kali mampir kalau ga salah usia 2 tahunan. Kemampuan menyelesaikan puzzle nya sudah terlihat jadi sepertinya setelah besar dia cenderung mencari sesuatu yang lebih menarik. Padahal ga pernah diajari sebelumnya dan tentu ga saya paksa. Saya sama suami aja sampe kaget pas dia bisa menyelesaikan banyak puzzle Grolier. Apa karena dia termasuk anak visual ya jadi cenderung cepat belajar cara penyelesaiannya? Entah deh.

Stabd lain yang sering dikunjungi ya tentu saja stand yang menyediakan sesi bercerita dan yang banyak buku cerita untuk minta dibacakan. Jarang sih minta dibelikan kalau sudah dibaca kecuali dia anggap itu menarik banget.

Nah, kali ini ada stand lain yang baru dia ngeh dan dia pengen banget mampir. Stand game edukatif. Sayangnya setelah menunggu sekian lama, anak yang sedang main tidak beranjak juga. Ah kayaknya perlu nih jualan VCD game ini biar bisa dapet free buat anak-anak :D

Semoga suatu saat ada masanya karya saya terpajang disini. Atau jadi narasumber di panggung utama :D *ngimpi gapapa kan*

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Terima Kasih ya Nak

Teruntuk Danisy dan Azam..

Terima kasih ya nak..
Sudah jadi anak kuat
Tumbuh sehat
Selalu ceria

Kalian penyemangat ummi saat ummi lelah, saat ummi jenuh dan saat ummi terjatuh.

Terima kasih ya nak..
Sudah mau menerima ummi
Dengan segala lebih dan kurang ummi
Dengan semua hal tentang ummi

Kalian penguat ummi di saat ummi begitu terluka, di saat ummi merasa kesepian, di saat ummi merasa tak berdaya

Terima kasih ya nak..
Sudah jadi anak kuat
Bersedia berhenti sejenak meminta perhatian ummi
Saat ummi begitu sibuk mengurusi ini itu

Kalian obor penerang ummi. Saat ummi merasa gelap menyelimuti, saat ummi menangis karena harus mengorbankan waktu kalian demi hal yang ummi katakan sebagai sesuatu untuk kalian

Terima kasih ya nak..
Sudah mengerti untuk memberikan jeda waktu
Memberikan permaklulam
Dan tidak memaksakan kehendak kalian untuk hal yang ummi tak sanggup memenuhinya

Rasanya banyak sekali hal terlewatkan dalam waktu ummi menemani kalian tumbuh. Rasanya banyak sekali kesempatan yang ummi sia-siakan dan ummi seringkali meminta permakluman atas nama cinta.

Terima kasih ya nak..
Sudah tumbuh menjadi anak sehat dan selalu aktif penuh keceriaan.
Semoga ummi bisa menjadi ibu yang lebih baik untuk kalian.
Semoga kalian tumbuh menjadi orang yang penuh cinta, peduli dan berani. Semoga Allah senantiasa menjaga kalian dalam kebaikan, senantiasa menuntun kalian di jalan yang benar hingga sampai pada keridhaan-Nya. Aamiin.

**Ya Allah, terima kasih sudah menganugerahkan dua anak lelaki hebat dalam hidupku.. Mampukan aku untuk menjadi orang tua hebat untuk keduanya. Jaga mereka selalu agar menjadi hamba yang Engkau cintai dan mencintai Engkau. Aamiin**

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Kecerdasan Anak

Obrolan pagi ini dengan suami tiba-tiba dibuka dengan pembahasan Azam yang semakin nampak kemampuan kinestetik-nya menurut suami (saya sendiri ga terlalu paham soal beginian meski dah bolak-balik baca. Hehe). Sementara Danisy si sulung, dominan di kemampuan visualnya yang dipadankan dengan kemampuan audio di titik berikutnya.

Bahasan sebenarnya fokus ke Azam yang waktu itu lagi nyusu. Entah sejak kapan Azam jadi terbiasa harus memegang sesuatu di sekitar yang saya pakai dan dia memainkan itu dengan kedua tangannya sambil nyusu. Kalau ga ada apapun? Dia akan menangis dan menolak nyusu meskipun dia sangat ingin menyusu. Jangan tanya betapa aktifnya dia apalagi sudah bisa berjalan.

Bahasan berlanjut tentang sekolahnya nanti. Atau setidaknya tentang penilaian sekitar. Biasanya anak kinestetik-nya cenderung dianggap nakal oleh lingkungan karena gaya belajarnya yang akan didominasi gerakan. Ga bisa diem = nakal. Begitulah sebagian besar masyarakat menganggapnya. Disadari atau tidak. Nah, ini jadi pe-er kami nih untuk ke depan memahamkan setidaknya keluarga besar karena sekarang aja udah ada pernyataan yang sudah mulai mengarah kesana.

Lalu bagaimana dengan si sulung Danisy? Tipikal visual-nya semakin terlihat memang. Bagaimana dia banyak belajar dari game edukatif baik di komputer maupun di papan alat ajar yang saya belikan. Kegiatan mencocokkan gambar, warna dan bentuk dapat dengan mudah dia pahami bahkan saat usianya baru 3 tahun. Kemampuan visual dibarengi audio membuat Danisy lebih senang memperhatikan dulu baru meniru. Hal ini sudah berlaku sejak dia kecil. Berbeda dari Azam yang selalu mulai meniru sejak pertama kali dia melihat meski salah tapi terus diulang hingga akhirnya benar-benar mirip dengan yang ditirunya termasuk gerakan shalat kakaknya.

Danisy seringkali nampak pendiam dan ga mau bergabung. Ya meski hal itu bukan hanya karena dia tipikal visual tapi juga perpaduan dengan tipikal jenis anak yang butuh pemanasan untuk bisa bergaul.

Ini cuma sekadar catatan aja. Kalau soal perbandingan 4 jenis kecerdasan anak saya ga akan terlalu bahas karena belum paham betul. Yang pasti semua orang memiliki kecerdasan itu tapi nanti akan ada yang dominan. Biasanya begitu. Saya sendiri tipikal audio sehingga seringkali saya memanfaatkan teman-teman untuk menghafal pelajaran, mendengarkan lagu atau percakapan di film untuk belajar bahasa inggris berikut pelafalannya dan termasuk untuk hafalan Quran juga dengan mendengarkan. Sementara suami tipikal visual sehingga tampilan termasuk rumah menjadi bagian penting.

Ya, yang penting jangan pernah kita men-cap anak nakal kalau ilmunya belum lengkap karena yang ilmunya genap biasanya lebih bisa menilai dengan positif setiap anak :)

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Setiap Orang Punya Rejeki Sendiri

Setiap kali terbersit rasa iri terhadap orang lain, saya belajar berbalik berdoa untuk kebaikan dia dan saya. Menghibur diri dengan mengingatkan bahwa setiap orang sudah ditentukan rejekinya dan rejeki itu ga harus melulu soal uang. Suami, anak, keluarga, usaha, pertemanan, rekan bisnis dan sebagainya, adalah juga bentuk rejeki. Setiap kali makan sering bilang “alhamdulillaah bisa makan enak dan enak makan”. Ya, kesehatan, kesempatan, semua adalah rejeki. Bisa enak makan, bisa bernafas dengan bebas dan bisa hidup bebas juga adalah rejeki. Dan ingat bahwa rejeki itu sudah diatur jadi kita cuma tinggal mendekati yang mengaturnya.

Banyak sekali rejeki bertebaran di sekitar kita cuma sering kita ga sadar. Saya diingatkan tentang ini ketika saya sedang mengeluhkan keadaan. Ketika saya “iri” pada teman-teman.

Di dunia nyata, saat teman-teman lain telah menyelesaikan studi sarjana, saya masih belum bisa menyelesaikannya karena berbagai pertimbangan. Di saat teman-teman sedang membahas rencana atau persiapan studi pasca sarjana maupun magister, saya cuma bisa ikut berbahagia dan mendoakan. Saya ketika itu merasa ga punya sesuatu apapun yang bisa dibanggakan. Merasa bahwa ketika itu jangankan para guru atau dosen, orang sekitar aja mungkin gatau apa yang harus dibanggakan dari saya. Bangga dalam arti “proud” bukan berbangga-bangga.

Di saat kawan semasa sekolah sudah menginjakkan kaki berkarya di negeri orang atau studi disana, di saat kawan semasa belajar berhasil membangun bisnis yang sedang bersiap sukses, dan saat-saat serupa yang seringkali membuat saya iri sekaligus minder, membuat saya rasanya ingin menjauh saja.

Tapi hey, itulah hidup, sa. Setiap orang harus menjalankan perannya masing-masing. Pernah saya ceritakan ini kepada beberapa teman tentang bahwa betapa saya sering minder kalau ketemu mereka, mereka dengan serius menjawab, “kenapa harus minder? Lihat tuh anak-anak kamu. Kamu mungkin ga sekolah, ga kerja, tapi anak-anak kamu bisa tumbuh seperti itu pasti karena ada kamu yang mendidik mereka. Lihat kami. Kami juga pengen kayak kamu. Menjalani pernikahan, diantara kita juga ada yang lama pengen punya anak tapi belum dikasih juga. Hey c’mon. Kita punya posisi masing-masing”.

Huftt. Iya juga ya. Sebenernya apa sih yang harus membuat saya minder? Padahal mungkin Allah sedang mengajarkan saya kuat. Bagaimana di saat lepas SMA, yang lain kuliah saya malah kerja. Di saat yang lain lulus kuliah dan mulai kerja, saya malah baru kuliah. Di saat yang lain menikmati masa kerja dan bersiap menjalani pendidikan berikutnya, saya malah berkutat dengan anak-anak (yang sebenarnya menjadi orang tua juga adalah fase belajar). Iri boleh jika menyemangati diri mencapai mimpi. Tapi ada porsi realita yang harus disadari. Meski realita itu terjadi juga karena pilihan kita (selain juga karena sudah ditetapkan).

Berbicara takdir, sebagai seorang muslim maka tentu saja seharusnya kita tidak terlalu bersedih atau sebaliknya karena ya sudah ditetapkan.
وَعِنْدَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لاَيَعْلَمُهَآ إِلاَّ هُوَ وَيَعْلَمُ مَافِي الْبَرِّوَالْبَحْرِ وَمَا تَسْقُطُ مِن وَرَقَةٍ يَعْلَمُهَا وَلاَحَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ اْلأَرْضِ وَلاَرَطْبٍ وَلاَيَابِسٍ إِلاَّ فِي كِتَابٍ مًّبِينٍ {59}

“Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz)”” (QS. Al An’am:59).

Rasulullah shalallhu ‘alaihi wa salam bersabda,

كَتَبَ اللَّهُ مَقَادِيرَ الْخَلاَئِقِ قَبْلَ أَنْ يَخْلُقَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضَ بِخَمْسِينَ أَلْفَ سَنَةٍ

“… Allah telah menetapkan takdir untuk setiap makhluk sejak lima puluh ribu tahun sebelum penciptaan langit dan bumi”

Memahami takdir dengan benar tidak kemudian membuat kita melupakan bagian kita sebagai manusia yang punya kehendak dan kemampuan untuk berbuat sesuatu. Ini yang dikenal dalil syariat dan realita yang membuat kita bisa memilih untuk berbuat atau tidak, dan semua tetap terjadi dengan izin Allah.

احْرِصْ عَلَى مَا يَنْفَعُكَ وَاسْتَعِنْ بِاللَّهِ وَلاَ تَعْجِزْ وَإِنْ أَصَابَكَ شَىْءٌ فَلاَ تَقُلْ لَوْ أَنِّى فَعَلْتُ كَانَ كَذَا وَكَذَا. وَلَكِنْ قُلْ قَدَرُ اللَّهِ وَمَا شَاءَ فَعَلَ فَإِنَّ لَوْ تَفْتَحُ عَمَلَ الشَّيْطَانِ

“Bersemangatlah atas hal-hal yang bermanfaat bagimu. Minta tolonglah pada Allah, jangan engkau lemah. Jika engkau tertimpa suatu musibah, maka janganlah engkau katakan: ‘Seandainya aku lakukan demikian dan demikian.’ Akan tetapi hendaklah kau katakan: ‘Ini sudah jadi takdir Allah. Setiap apa yang telah Dia kehendaki pasti terjadi.’ Karena perkataan law (seandainya) dapat membuka pintu syaithon.”

Adapun takdir, dibagi pada beberapa jenis seperti ditulis oleh muslim.or.id.
[1] Takdir Azali. Yakni ketetapan Allah sebelum penciptaan langit dan bumi ketika Allah Ta’ala menciptakan qolam (pena). Allah berfirman,

قُل لَّن يُصِيبَنَآ إِلاَّ مَاكَتَبَ اللهُ لَنَا هُوَ مَوْلاَنَا وَعَلَى اللهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُؤْمِنُونَ {51}

“Katakanlah: “Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kami. Dialah Pelindung kami, dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal.” (QS. At Taubah:51)

Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallaam bersabda, “… Allah telah menetapkan takdir untuk setiap makhluk sejak lima puluh ribu tahun sebelum penciptaan langit dan bumi”

[2] Takdir Kitaabah. Yakni pencatatan perjanjian ketika manusia ditanya oleh Allah:”Bukankah Aku Tuhan kalian?”. Allah Ta’ala berfirman,

} وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِن بَنِي ءَادَمَ مِن ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَى أَنفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَى شَهِدْنَآ أَن تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَذَا غَافِلِينَ {172} أَوْ تَقُولُوا إِنَّمَا أَشْرَكَ ءَابَآؤُنَا مِن قَبْلُ وَكُنَّا ذُرِّيَةً مِّن بَعْدِهِمْ أَفَتُهْلِكُنًا بِمَا فَعَلَ الْمُبْطِلُونَ {173}

“Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Tuhanmu?” Mereka menjawab: “Betul (Engkau Tuban kami), kami menjadi saksi”. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengata-kan: “Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)”. atau agar kamu tidak mengatakan: “Sesungguhnya orang-orang tua kami telah mempersekutukan Tuhan sejak dahulu, sedang kami ini adalah anak-anak keturunan yang (datang) sesudah mereka. Maka apakah Engkau akan membinasakan kami karena perbuatan orang-orang yang sesat dahulu ?” (QS. Al A’raaf 172-173).

[3] Takdir ‘Umri. Yakni ketetapan Allah ketika penciptaan nutfah di dalam rahim, telah ditentukan jenis kelaminnya, ajal, amal, susah senangnya, dan rizkinya. Semuanya telah ditetapkan, tidak akan bertambah dan tidak berkurang. Allah Ta’ala berfirman,

يَاأَيُّهَا النَّاسُ إِن كُنتُمْ فِي رَيْبٍ مِنَ الْبَعْثِ فَإِناَّ خَلَقْنَاكُم مِّن تُرَابٍ ثُمَّ مِن نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِن مُضْغَةٍ مُّخَلَّقَةٍ وَغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِنُبَيِّنَ لَكُمْ وَنُقِرُّ فِي اْلأَرْحَامِ مَانَشَآءُ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلاً ثُمَّ لِتَبْلُغُوا أُشُدَّكُمْ وَمِنكُم مَّن يُتَوَفَّى وَمِنكُم مَّن يُرَدُّ إِلَى أَرْذَلِ الْعُمُرِ لِكَيْلاَ يَعْلَمَ مِن بَعْدِ عِلْمٍ شَيْئًا وَتَرَى اْلأَرْضَ هَامِدَةً فَإِذَآ أَنزَلْنَا عَلَيْهَا الْمَآءَ اهْتَزَّتْ وَرَبَتْ وَأَنبَتَتْ مِن كُلِّ زَوْجٍ بَهِيجٍ {5}

“Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), maka (ketahuilah) sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari tanah, kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (adapula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya dia tidak mengetahui lagi sesuatupun yang dahulunya telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah.” (QS. Al Hajj:5)

[5] Takdir Hauli. Yakni takdir yang Allah tetapkan pada malam lailatul qadar, Allah menetapkan segala sesuatu yang terjadi dalam satu tahun. Allah berfirman,

حم {1} وَالْكِتَابِ الْمُبِينِ {2} إِنَّآ أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةٍ مُّبَارَكَةٍ إِنَّا كُنَّا مُنذِرِينَ {3} فِيهَا يُفْرَقُ كُلُّ أَمْرٍ حَكِيمٍ {4} أَمْرًا مِّنْ عِندِنَآ إِنَّا كُنَّا مُرْسِلِينَ {5}

“Haa miim . Demi Kitab (Al Qur’an) yang menjelaskan, sesungguhnya Kami menurunkannya pada suatu malam yang diberkahi dan sesungguhnya Kami-lah yang memberi peringatan. Pada malam itu dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah , (yaitu) urusan yang besar dari sisi Kami. Sesungguhnya Kami adalah Yang mengutus rasul-rasul” (QS. Ad Dukhaan:1-5)

[5] Takdir Yaumi. Yakni  pnentuan terjadinya takdir pada waktu yang telah ditakdirkan sbelumnya. Allah berfirman,

يَسْئَلُهُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ كُلَّ يَوْمٍ هُوَ فِي شَأْنٍ {29}

“Semua yang ada di langit dan bumi selalu meminta kepadaNya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan . “ (QS. Ar Rahmaan: 29). Ibnu Jarir meriwayatkan dari Munib bin Abdillah bin Munib Al Azdiy dari bapaknya berkata, “Rasulullah membaca firman Allah “ Setiap waktu Dia dalam kesibukan”, maka kami bertanya: Wahai Rasulullah apakah kesibukan yang dimaksud?. Rasulullah bersabda :” Allah mengampuni dosa, menghilangkan kesusahan, dan meninggikan suara serta merendahkan suara yang lain”

Di tulisan lain di blog Abu Ayaz, disebutkan ada 2 jenis qada (takdir)
1. Al-Qadarul Mutsbat (qadar yang telah tetap dan pasti).
Yaitu apa yang telah tertulis dalam Ummul-Kitab (al-Lauhul Mahfuzh). Qadar ini tetap, tidak berubah. Berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam: “Allah telah menetapkan ketentuan-ketentuan para makhluk 50.000 tahun sebelum Dia menciptakan langit dan bumi…” (HR. Muslim, VIII/51)

2. Al-Qadarul Mu’allaq atau Muqayyad (qadar yang tergantung atau terikat).
Yaitu, apa yang tertulis dalam catatan-catatan Malaikat, sebagaimana dalam sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:
“Sesungguhnya salah seorang dari kalian dikumpulkan penciptaannya dalam perut ibunya selama empat puluh hari, kemudian menjadi segumpal darah seperti itu pula (empat puluh hari), kemudian menjadi segumpal daging seperti itu pula, kemudian Dia mengutus seorang Malaikat untuk meniupkan ruh padanya, dan diperintahkan (untuk menulis) dengan empat kalimat: untuk menulis rizkinya, ajalnya, amalnya dan celaka atau bahagia(nya)…” (HR. Bukhari, No. 3208; Muslim, No. 2643; Ibnu Majah, No. 76. Lafazhnya adalah dari riwayat Muslim). Maka inilah yang bisa dihapuskan dan ditetapkan.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “…Tidak ada yang dapat menolak takdir, kecuali do’a…” (Diriwayatkan oleh Ahmad, V/277; Ibnu Majah, No. 90; at-Tirmidzi, No. 139; dihasankan oleh al-Albani dalam Shahiihul Jaami’, No. 7687, dan ash-Shahiihah, No. 154).

Jadi ga usah sedih lagi ya, wahai jiwaku.. ambillah sikap pertengahan. Meyakini semua sudah ditentukan tapi tetap ambil bagian untuk mengambil takdirmu :)

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Nuju Meujeuhna

Cung siapa yang dapet ucapan seperti ini? Saya dah berapa kali dapet ya..
Mamah bilang gini “si teteh budak teh lalaki dua jaba keur mareujeuhna” kurang lebih kalau diterjemahkan ke Bahasa Indonesia, artinya “si teteh punya dua anak laki lagi ‘masa-masanya'” ah apa atuh ya “meujeuhna” kalau di Bahasa Indonesia? Kalau meujeuh sih = cukup. Na kalau meujeuhna?

Penjelasannya gini deh. Meujeuhna itu kalau bisa dibilang mah lagi masa anak-anak aktif banget (beberapa bilang lagi masanya anak nakal banget tapi saya gamau pake kalimat itu).

Kembali ke pernyataan “nuju meujeuhna”, memang anak-anak itu lagi masa aktif banget. Danisy si sulung usianya sekarang sudah 3 tahun 9 bulan. Sementara Azam, anak yang paling kecil usia 15 bulan dan udah bisa jalan. Dua-duanya kalau udah main bareng ya, baru beres bentar tuh rumah, ga lama udah banyak mainan lagi. Kadang gelas minum jadi bola ditendang-tendang (karena ngegelundung kali ya). Kadang ambil kerudung umminya di atas meja untuk dijadikan lap, kadang pindahin mainan dari wadah mainan ke lemari mainan (ini sih umminya seneng), kadang jemuran dijadiin tenda atau kandang kuda (kuda mainan dong pastinya). Dan lain sebagainya. Kreatiiiifff banget deh.

Kadang mainan dibawa keluar, ke teras. Apalagi pas temen-temennya dateng, bisa lebih heboh lagi. Kadang cuma main berdua di dalam rumah. Semua buku turun dari tempatnya. Kan mau baca banyak buku, jawab si sulung. Adeknya sih pura-pura baca juga kalau lihat buku. Kalau kakaknya diem, bacanya ga bersuara, dia bilang. Ah banyak deh macemnya. Yang pasti mah itu emosi kudu ekstra hati-hati. Salah-salah bukannya anak eksplorasi malah dimarahi. Saya sering begitu. Sebenernya sih bukan murni salah anak-anak tapi karena memang saya-nya lagi bete. Heuheu. Jangan ditiru ya.

Anak balita itu memang masanya eksplorasi sepertinya. Cuma ya itu, kita orang tuanya harus siap tuh sama eksplor-nya mereka. Belum lagi kalau diberondong pertanyaan tiada henti. Duh, kadang seneng, kadang bingung, kadang senewen juga.

Misalnya semalam, usai shalat isya niatnya sih ngajak anak-anak tidur. Beres shalat langsung bikin seruan kan, “siapa yang mau baca buku?” Dan sontak si sulung menjawab “Aa”. Sementara adiknya cuma kelihatan jingkrak-jingkrak. Naik ke kasur, posisi oke, bacain buku, baru mulai satu cerita, si sulung nanyaaaa terus. Nanya gambar sebelahnya lah, nanya gambar yang lagi diceritakan lah, kenapa gambarnya begitu? Gambar Rasulullah nya mana? Kenapa bulet aja? Kenapa ga ada tangannya? Kenapa gambar Rasulullah yang di sebelah kok kecil? Itu anaknya ya Mi? Itu kenapa mi? Mi naha.. mi naha?
Huwaaaa… banyak banget naha sama kenapa-nya. Capek ummi jawabnya. Belum selesai juga ceritanya. Padahal ceritanya pendek sekali.

Sebenernya bagus sih banyak nanya. Abinya suka sabar aja jawab. Ya saya juga kadang sabar sih, tapi kalau kayak semalem, udah mah ngantuk, diberondong pertanyaan. Umminya ga tahan.. akhirnya ketiduran deh. Hahaha..

Abis itu kayaknya dia baca buku sendiri deh sambil nunggu abinya pulang. Udah tidur mah gatau yang dilakukan anak itu apa aja. Si kecil sih udah pules duluan sebelum umminya.

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Terbiasa Mandiri

Sedari kecil saya jadi terbiasa mandiri. Biasanya shubuh ikut nenek ke pasar untuk beli beberapa bahan yang bisa dijual atau diolah lalu dijual. Di satu sisi kehidupan waktu itu sulit tapi di sisi lain justru mengajarkan saya untuk mandiri sedari dini.

Waktu nenek masih ada, shubuh tuh dah rame. Bikin opak dari singkong lah (bikin sendiri dari awal sampe goreng), rebus kacang (saya ga tau apa bahasa Indonesia-nya. Sepertinya kedelai ya? Kami dulu nyebutnya kacang bulu karena tanamannya berbulu), dan tentu saja masak.

Bekal saya sehari-hari adalah nasi baru, hangat yang “di-akeul” trus ditambahi garam dan dibentuk bulat seperti bola. Bawa 2 atau 3 bola untuk pagi pas sampe sekolah, jam istirahat dan kadang untuk jam pulang sekolah. Diwadahi plastik karena saat itu belum punya wadah bekal :D

Sampe di sekolah pagi-pagi biasanya nyapu meski bukan jadwal piket. Abis itu siap-siap nawarin barang dagangan ke temen-temen. Ga jarang guru juga ikut beli. Marginnya sih ga banyak tapi cukup untuk nambah uang tabungan dan bantu orang tua biayai sekolah. Alhamdulillaah jarang ga laku. Pengen banget sih jajan tapi ya kalau uangnya habis dipake jajan sayang. Tapi alhamdulillaah Allah kasih temen yang baik. Biasanya saya dapet traktiran jajan, entah dari sobat saya semasa SD ataupun uang dari hasil ngajarin temen-temen. Hehe..

Jualan makanan hanya sampe SD kelas 4 aja sepertinya. Kemudian kami sekeluarga pindah misah dari nenek. Tapi mamah trus buka warung dan tentu saja perjalanan saya berjualan di sekolah berlanjut dengan jajanan warung. Bawa permen, ciki (makanan ringan), susu, apa aja deh yang bisa dibawa. Gonta-ganti kalau penjualan menurun karena berarti temen-temen dah bosen. Jualan jajanan warung ini berlanjut hingga saya SMP.

Yang saya pikirkan setiap kali saya memilih sekolah adalah “masih bisa dijangkau hanya dengan jalan kaki ga? Atau kalaupun naik angkot cuma sekali aja? Alhamdulillaah diterima di SMP 10 Bandung yang ternyata almamaternya mamah juga. Disana jualan lagi. Ditambah uang bikinin makalah dll. Hehe.. cocok sih sebenernya karena di satu sisi saya perfeksionis dan gamau direpoti orang lain (self-centered banget ya?!) Jadi saya kerjakan semua sendiri dan temen-temen dapet copy nya plus biaya yang menyertai: biaya rental komputer (waktu itu ga punya komputer/laptop), biaya print, biaya copy dan tentu saja biaya bikinin. Lumayan kan.

Jaman SMA masih jualan tapi ga terlalu karena ada larangan jualan di sekolah. Tapi alhamdulillaah terbantu sama beasiswa jadi meringankan mamah. Nah pas SMA ini saya denger ceramahnya Mas Amri, katanya kalau lepas SMA udah ga boleh lagi tergantung sama orang tua, harus sendiri. Akhirnya selepas SMA nyari kerja part time. Waktu itu pengen banget kuliah tapi apa daya ga ada yang bisa bantu biaya. Sebenernya sih dapet beasiswa di beberapa tempat tapi untuk bayar awal kan harus “nalangi” atau ga karena kampusnya luar kota dan ada juga yang mengharuskan saya asrama, jadi orang tua nolak, ga ngizinin.

Alhamdulillaah ga keterima SPMB, keterimanya di LIA. Kuliah pagi sampe jam 11an, ntar siangnya bisa part time di Dompet Dhuafa yang kebetulan waktu itu gampang diterima karena sebelumnya dapet beasiswa dari sana. Selain dapet kerjaan, ada bonua dapet bantuan bayar biaya di LIA juga. Alhamdulillaah.

Usai lulus dari LIA, saya lanjut kerja di tempat saya magang. Alhamdulillaah jadi ga usah nyari kerja lagi. Kegiatan selama kuliah+kerja itu ternyata bisa membuat saya cepat beradaptasi dengan lingkungan di kantor. Bagaimana tidak, disini kalau pas waktunya deadline, bisa pulang tengah malem. Mana waktu itu cuma bisa ngangkot. Hehe..
Tapi lagi-lagi ada pelajaran berikutnya, selesai kerja di Terakorp, saya mendapat pekerjaan di Rakreasi (tentu saja sebelumnya sudah wawancara dulu). Kerjaannya sih hampir sama tapi trus mengajarkan saya untuk kuat sama keadaan. Disini lebih “dimanja” dengan fasilitas dan gaji. Alhamdulillaah bisa nyicil motor jadi mulai bisa hemat waktu di perjalanan.

Sekitar setahun dari saya pindah ke Rakreasi, ada tawaran beasiswa dari ST Inten. Alhamdulillaah diterima. Atasan saya support banget saya mau kuliah lagi sampe ngijinin saya cuti untuk urusin surat kelengkapan dan sebagainya. Perjuangan lagi deh sampe malem. Pulang kantor ke kampus. Waktu itu jadwalnya beneran bikin capek. Hampir tiap hari kuliah, bahkan bisa sampe jam 11 malem. Sabtu kuliah full dari pagi sampe sore. Ya tapi seru juga sih.

Nah, kebiasaan mandiri ini terbentur juga akhirnya ketika saya menikah karena setelah menikah kan semua kebutuhan jadi di tangan suami. Awal nikah sih masih menikmati karena kami masih masa berjuang. Pas masanya harus minta ke suami (karena hamil anak pertama repot sampe bed rest jadi memutuskan off dari dunia kerja) bikin saya kikuk awalnya. Saya yang biasa memenuhi kebutuhan sendiri tanpa minta ke siapapun sekarang harus bergantung full sama suami. Tapi itulah ujiannya. Selesai ujian itu terlewati, kami jadi sama-sama saling lebih mengerti. Dan setelah bisa mulai beraktifitas alhamdulillaah ada tawaran menulis yang gajinya bisa setara kantor. Heuheu. Alhamdulillaah bini’matihii tatimmushshaalihaat..

Well.. terbiasa mandiri itu perlu. Bahkan setelah menikah. Saya beli BlackBerry dan gadget yang saya miliki sekarang itu pake uang sendiri loh. Dan itu memuaskan. Alasan saya beli hape seharga 2,4juta itu bukan buat gaya-gayaan malu temen udah punya saya ga punya, tapi memang butuh. Saya belinya juga nyicil, nabung di arisan BB. Inget banget tuh. Hihi..
Waktu itu android belum se-booming sekarang jadi opsinya memang beli BB dan alhamdulillaah omset (dan margin) meningkat sejak punya BB. Ketutup? Alhamdulillaah ketutup tuh uang 2,4juta itu.

Baru deh taun kemarin BB rusak. Baterai sih bisa ganti, tapi pas giliran scroll-nya yang rusak, belum service ampe sekarang karena akhir tahun lalu memutuskan beli android soalnya netbok rusak. Alhamdulillaah ada tabungan dan dibantu suami milih gadget android yang budgetnya sesuai tapi spec lumayan tinggi. Gadgetnya dipake nih sampe sekarang. Harganya 1,6juta. Balik modal? Alhamdulillaah balik modal. Lebih malah sepertinya. Alhamdulillaah.

Jadi jangan ragu untuk tetap beraktifitas dan mandiri meski sudah menikah. Saya tetap menikmati “gaji” dari suami tapi saya juga menikmati kemandirian saya dan ingin mengajarkannya pada anak-anak agar kelak mereka bisa lebih survive. InSyaAllah..

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 6.338 pengikut lainnya.