Ke Taman Lalu Lintas Yuk..

Wisata anak murah meriah di Bandung salah satunya Taman Lalu Lintas Ade Irma Suryani Nasution. Kemarin saya dan anak-anak main kesana. Bertiga aja. Abinya lagi sibuk sama kerjaan.

Danisy antusias awalnya karena: “mi, kita naik angkot aja? Naik bis?”
Dan jawaban untuk semua pertanyaa itu adalah “iya”. Gatau kenapa Danisy seneng banget naik angkot dan sering pengen naik bis setiap kali lewat ke terminal Leuwipanjang. Biasanya tiap lihat bis yang beda, Danisy bakalan bilang “mi, Aa belum pernah naik bis itu”. Ya namanya juga terminal. Banyak bis dalam dan luar kota dengan macam-macam warna yang pasti menarik untuk anak-anak. Hehe.

Nah, kemarin memang pengalaman pertamanya dari rumah ke terminal naek angkot lanjut naik bis Damri. Sebenernya udah beberapa kali tapi waktu itu Danisy belum terlalu paham jadi dia masih nganggap “belum pernah naik bis”. Baiklah. Bayar 2 kursi karena Danisy sudah besar dan saya tentu saja ga bisa mangku Danisy karena lagi gendong Azam 😀

Kami berangkat pagi tapi pagi itu cerah jadi terasa lebih panas dari pagi biasanya. Sebenernya ini karena saya sudah jadi agak manja terbiasa dianterin atau naik motor sendiri kemana-mana sih. Hehe..

Nah.. karena seringnya ke Taman Lalu Lintas (TLL) itu pake kendaraan pribadi, jadi aja saya ga hafal harus turun dimana kalau pake kendaraan umum. Lebih tepatnya karena saya agak buruk di hafalan jalan padahal seharusnya tau kok. Toh ketemu juga sama tempatnya. Setelah pas di bis nanya pak kondektur harus turun dimana, pak kondektur bilang turun di BIP tinggal nyebrang. Lihat plang, naek angkot Kalapa Dago, turun pas banget depan taman Lalu Lintas. Dan semua kendaraan umum itu dulunya sering saya gunakan. Bis Dago-Leuwipanjang, angkot Kalapa-Dago. Seharusnya dah kebayang dari awal ya harus naik kendaraan apa 😀

Sesampainya di TLL, beli tiket masuk dulu kan. Cuma 6.500/orang (anak usia 2 tahun ke atas, bayar). Ibu di loket tiket kasih 2 tiket dan saya pun membayarnya. Azam ga bayar tentu saja. Eh Danisy protes karena cuma nerima 2 tiket.
“Mi, kok 2 sih? Kan 1.. 2.. 3.. tiga Mi” (ngitung diri sendiri, Azam dan saya)
“Iya, kan dede Azam belum harus beli tiket”
“Iya tapi harusnya 3 mi”
Aih dia tidak mengerti
“Iya, tapi dede ga beli tiket juga gapapa. Kata ibunya, dede boleh masuk ga pake tiket”
Ibu petugas yang jaga gerbang sudah memanggil dengan ramah. Lihat Danisy yang masih agak ragu masuk karena mempersoalkan tiket, ibu itu manggil Danisy
“Sini masuk.” Danisy melihat ibu itu lalu mulai maju ke arah pintu masuk.
“Ayo sini masuk”. Danisy masih ragu
“Ini lagi protes harusnya 3 tiketnya karena bertiga” saya coba jelaskan
“Oo. Dede ga beli tiket. Yuk masuk. Udah pinter ngitung ya”
“Iya alhamdulillaah” ujar saya
Danisy pun masuk dengan masih belum sepenuh hati. Tapi sudah mau tersenyum pada ibu petugas.

Begitu masuk, langsung mengarah ke patung gajah dan rusa. Berlanjut dengan perosotan di sebelahnya. Jangan tanya apa saja kalimat yang keluar dari Danisy soalnya banyak banget 😀
Dari mulai nanyain perosotan, kenapa gajah yang satu warnanya abu yang satu warnanya putih, kenapa beberapa binatang ga ada telinganya, ekornya dsb. Ya selamat menjawab pertanyaan kalau sudah begitu. Di semua titik tempat kita berhenti atau main, akan selalu ada lebih dari 1 pertanyaan dan lebih dari 1 pernyataan. Untunglah kalau hari biasa, tempatnya sepi jadi saya bisa tetap mengawasi Danisy meski agak jauh dari saya tapi tetap dalam jarak pandang. Kalau udah terlampau jauh biasanya saya panggil untuk mendekat karena Azam masih butuh waktu untuk main sendiri. Inginnya ditemani ummi sementara saya masih harus mengerjakan beberapa pekerjaan dan membawa tas yang lumayan berat 😀

Setelah pekerjaan selesai, kami pun bermain dengan lebih seru lagi. Naik kereta, main di rerumputan, naik panggung, ngejar burung, dan yang sering diulang Danisy di area panggung adalah naik harimau sambil bilang “mi, foto ya. 3 fotonya” hahay baiklah jagoanku.
Azam gamau kalah, naik harimau yang satunya lagi dan kedua harimau itu pun saling membalas auman. Ya Azam dan Danisy yang mengaum 😀

Usai Zhuhur abinya nyusul ke TLL. Nah udah ada abinya eksplor lagi deh. Memang sejak naik kereta ada rencana keliling ke tempat yang dilewati kereta. Permintaan Danisy tentu saja. Azam belum banyak minta karena belum terlalu mengerti. Setelah ada abi jadi bisa bagi tugas dan tentu saja anak-anak jadi sedikit manja-manjaan kayaknya kangen banget padahal pagi juga ketemu. Biasanya minta ummi foto, sekarang mah “mi, abi fotoin Aa di gajah 3 loh. Bagus”
Hyaaaaa..

Karena belum shalat, saya ajak ke mushalla. Pas banget mushalla nya di deket jembatan yang lagi dinaiki anak-anak dan abinya (saya taunya juga setelah naik ke jembatan. Hehe)

Ehbiya, ini pertama kalinya Danisy bepergian jauh tanpa diaper. Biasanya kalau mau bepergian jauh, baik saya ataupun suami suka khawatir ga bisa nahan pipis ternyata he did it. Danisy udah bisa lebih kontrol kok. Cuma tinggal kitanya aja ya percaya. Selama ini Danisy suka nolak dipakein popok pas mau pergi cuma sering saya atau suami bujuk. Alasannya ya karena khawatir itu. Hehe.
Eh sebenernya ini bukan pertama kalinya ding. Udah beberapa kali. Biasanya karena ga direncanakan pergi jauh semisal nganterin abinya tugas ke luar kota trus pulangna kita jalan-jalan dulu. Cuma memang pertama kalinya yang bepergian sama abinya ga pake pospak. Dan dengan begitu sepertinya saya dan suami harus belajar lebih percaya lagi sama anak ya.

Ceria banget anak-anak main sama abinya. Abinya juga kayak anak kecil sampe dibilang “abi kayak anak-anak ih mainan ayunan”. Hihi.. biarin ah yang bilang kan anaknya. Ga akan protes. Eh abinya malah bales ketawa “iya ya abi kayak anak-anak” dan lanjut asyik main ayunan. Hadeh..
“Nikmati aja mi. Kalau mau ikut main, ikut aja” ish jail banget sih pernyataannya 😀

Kalau dipikir, kayaknya enakan ke TLL di hari biasa bukan akhir pekan. Lebih lenggang. Dan lebih bisa bebas main.

Hari ini Danisy bilang “mau ke taman lalu lintas” lagi 😀
Nanti lagi aja ya..

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s