Serba Susu

Ahad kemarin diajak jalan-jalan ama suami. Anak-anak ikut dong tentunya. Sebenernya ga dikasih tau mau kemana tapi gamau nanyain juga. Hehe.

Kemarin beneran jalan-jalan alias keliling pake motor. Awalnya cuma ngeliatin patung gajah aja di Kampung Gajah. Ga jadi masuk karena emang ga ada rencana masuk. Tiket masuknya juga lumiyin bikin nyengir karena waktu itu ga pegang uang yang cukup. Ya meski cuma 20.000 per orang tapi kita kan dah dihitung 3. Saya, suami dan Danisy. Cuma Azam yang ga dihitung kena tiket. Wahana di dalamnya bayar lagi. Heuheu. Ditunda dulu deh. Saya baru ngeh itu kampung Gajah. Ternyata katun suami emang kita pernah kesana jaman belum se-booming sekarang cuma dulu namanya bukan kampung gajah tapi dia juga lupa namanya sebelum jadi kampung gajah 😀 *menurut info dari suami, kami kesana pas awal nikah yang itu berarti sekitar 4-5 tahun lalu*

Lha kok malah ngomongin kampung gajah ya? Ya gapapa kan cerita awalnya begitu 😀 *pembelaan*

Nah abis dari kampung gajah itu kami melanjutkan perjalanan pulang sebenernya. Tapi di tengah perjalanan saat sampe di lembang, tiba-tiba suami keingetan sama yang namanya susu sapi murni. Lihat sekitar ada plang “Serba Susu” oleh-oleh dengan bahan dasar susu. Jadi aneka olahan dari susu. Kami menuju tempat itu dengan mengikuti petunjuk yang dipasang. Oke juga nih idenya. Bikin penasaran dan sekaligus bikin kita mengarah kesana dengan mudah.

Yang pertama kali jadi fokus penglihatan adalah patung sapi besar yang dipampang di dekat pintu masuk. Si Sulung Danisy sudah barang tentu tertarik masuk sekadar pengen lihat itu sapi (dan pengen naik juga sebenernya tapi trus kami larang). Begitu masuk kan yang kelihatan bukan lagi sekadar sapi tapi aneka olahan dari susu. Dan yang terpajang di dekat sapi itu adalah eskrim. Ah. Tau aja nih bakalan beli eskrim kalau anak-anak. Idenya oke juga. Di barisan sebelah sana ada aneka boneka sapi. Lucu-lucu sih tapi saya malah lebih tergiur sama kerupuk dan camilannya. Dududu.. ga boleh veli ga boleh. Oke tahan untuk ga beli kerupuk. Eh lirik lemari pendinginnya ada yang menarik. Uh yang ini ga bisa nolak. Pudding. Ya ampun pas nyobain itu pudding ya. Lembut banget. Enaaakkk. Dalemnya ada semacam gula cair entah apa pokoknya manis. Kayak gulmer cair gt. Aih nagih banget.

Danisy sih langsung ngincer permen setelah ambil eskrim. Permen karamel. Sstt.. disana ada tempat pembuatan permen karamelnya juga jadi kalau mau sekalian ajak anak belajar dan melihat pembuatan permen karamel (dan produk lainnya) bisa sekalian ikut nimbrung deh. Izin dulu aja sama orang sananya. Diizinkan kok. Danisy juga lihat proses pembuatan permen karamelnya. Sayang dia masih agak ngantuk jadi dah pengen cepet pulang aja kayaknya. Tapi pas di luar malah makan jajanannya. Abis itu lihat kucing kecil yang kuris, lagi tidur di deket mobil. Malah kasih permen ke kucing itu (dan dimakan sana si kucing). Selesai kucingnya makan, Danisy pikir si kucing kehausan jadi minta saya kasih minum. Akhirnya dikasih susu deh ke bekas wadah pudding. Mimpi apa ya si kucing ampe dapet makan dan minum sedemikian banyak 😀
Ya begitulah rejeki dari Allah ya. Sering tak terduga. Sampe saking banyaknya, susunya ga habis (sebenernya itu pemberian kedua. Susu pemberian pertama dah habis. Kata Danisy, kucingnya masih haus jadi minta diisi lagi susu. Heuheu)

Saya sih asyik minum susu setelah pudding-nya habis. Anak-anak asyik sama eskrim sementara suami ngunyah permen karamel dan sesekali minum susu juga. Susunya sudah dipasteurisasi dan biasanya susu yang sudah diolah punya rasa khas. Suami agak sedikit heran sama rasanya pas awal nyoba tapi trus minum lagi. Susu UHT dan susu pasteurisasi biasanya punya rasa yang beda. Pun dengan susu murni yang ga diolah sama sekali (langsung diminum saat masih segar atau setelah dididihkan beberapa saat) biasanya punya rasa yang khas juga. Itu di lidah saya sih. Gatau kalau pendapat yang lain.

Mupeng sama tahu susu juga tapi budget ga boleh berlebihan. Baiklah. Dimasukkan list nanti aja deh kapan-kapan 😀

Yang pasti tempat ini bisa jadi salah satu alternatif one stop shopping oleh-oleh dari Bandung yang terbuat dari bahan dasar susu (ya iya lah. Dari namanya aja udah keliatan).

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s