Terbiasa Mandiri

Sedari kecil saya jadi terbiasa mandiri. Biasanya shubuh ikut nenek ke pasar untuk beli beberapa bahan yang bisa dijual atau diolah lalu dijual. Di satu sisi kehidupan waktu itu sulit tapi di sisi lain justru mengajarkan saya untuk mandiri sedari dini.

Waktu nenek masih ada, shubuh tuh dah rame. Bikin opak dari singkong lah (bikin sendiri dari awal sampe goreng), rebus kacang (saya ga tau apa bahasa Indonesia-nya. Sepertinya kedelai ya? Kami dulu nyebutnya kacang bulu karena tanamannya berbulu), dan tentu saja masak.

Bekal saya sehari-hari adalah nasi baru, hangat yang “di-akeul” trus ditambahi garam dan dibentuk bulat seperti bola. Bawa 2 atau 3 bola untuk pagi pas sampe sekolah, jam istirahat dan kadang untuk jam pulang sekolah. Diwadahi plastik karena saat itu belum punya wadah bekal 😀

Sampe di sekolah pagi-pagi biasanya nyapu meski bukan jadwal piket. Abis itu siap-siap nawarin barang dagangan ke temen-temen. Ga jarang guru juga ikut beli. Marginnya sih ga banyak tapi cukup untuk nambah uang tabungan dan bantu orang tua biayai sekolah. Alhamdulillaah jarang ga laku. Pengen banget sih jajan tapi ya kalau uangnya habis dipake jajan sayang. Tapi alhamdulillaah Allah kasih temen yang baik. Biasanya saya dapet traktiran jajan, entah dari sobat saya semasa SD ataupun uang dari hasil ngajarin temen-temen. Hehe..

Jualan makanan hanya sampe SD kelas 4 aja sepertinya. Kemudian kami sekeluarga pindah misah dari nenek. Tapi mamah trus buka warung dan tentu saja perjalanan saya berjualan di sekolah berlanjut dengan jajanan warung. Bawa permen, ciki (makanan ringan), susu, apa aja deh yang bisa dibawa. Gonta-ganti kalau penjualan menurun karena berarti temen-temen dah bosen. Jualan jajanan warung ini berlanjut hingga saya SMP.

Yang saya pikirkan setiap kali saya memilih sekolah adalah “masih bisa dijangkau hanya dengan jalan kaki ga? Atau kalaupun naik angkot cuma sekali aja? Alhamdulillaah diterima di SMP 10 Bandung yang ternyata almamaternya mamah juga. Disana jualan lagi. Ditambah uang bikinin makalah dll. Hehe.. cocok sih sebenernya karena di satu sisi saya perfeksionis dan gamau direpoti orang lain (self-centered banget ya?!) Jadi saya kerjakan semua sendiri dan temen-temen dapet copy nya plus biaya yang menyertai: biaya rental komputer (waktu itu ga punya komputer/laptop), biaya print, biaya copy dan tentu saja biaya bikinin. Lumayan kan.

Jaman SMA masih jualan tapi ga terlalu karena ada larangan jualan di sekolah. Tapi alhamdulillaah terbantu sama beasiswa jadi meringankan mamah. Nah pas SMA ini saya denger ceramahnya Mas Amri, katanya kalau lepas SMA udah ga boleh lagi tergantung sama orang tua, harus sendiri. Akhirnya selepas SMA nyari kerja part time. Waktu itu pengen banget kuliah tapi apa daya ga ada yang bisa bantu biaya. Sebenernya sih dapet beasiswa di beberapa tempat tapi untuk bayar awal kan harus “nalangi” atau ga karena kampusnya luar kota dan ada juga yang mengharuskan saya asrama, jadi orang tua nolak, ga ngizinin.

Alhamdulillaah ga keterima SPMB, keterimanya di LIA. Kuliah pagi sampe jam 11an, ntar siangnya bisa part time di Dompet Dhuafa yang kebetulan waktu itu gampang diterima karena sebelumnya dapet beasiswa dari sana. Selain dapet kerjaan, ada bonua dapet bantuan bayar biaya di LIA juga. Alhamdulillaah.

Usai lulus dari LIA, saya lanjut kerja di tempat saya magang. Alhamdulillaah jadi ga usah nyari kerja lagi. Kegiatan selama kuliah+kerja itu ternyata bisa membuat saya cepat beradaptasi dengan lingkungan di kantor. Bagaimana tidak, disini kalau pas waktunya deadline, bisa pulang tengah malem. Mana waktu itu cuma bisa ngangkot. Hehe..
Tapi lagi-lagi ada pelajaran berikutnya, selesai kerja di Terakorp, saya mendapat pekerjaan di Rakreasi (tentu saja sebelumnya sudah wawancara dulu). Kerjaannya sih hampir sama tapi trus mengajarkan saya untuk kuat sama keadaan. Disini lebih “dimanja” dengan fasilitas dan gaji. Alhamdulillaah bisa nyicil motor jadi mulai bisa hemat waktu di perjalanan.

Sekitar setahun dari saya pindah ke Rakreasi, ada tawaran beasiswa dari ST Inten. Alhamdulillaah diterima. Atasan saya support banget saya mau kuliah lagi sampe ngijinin saya cuti untuk urusin surat kelengkapan dan sebagainya. Perjuangan lagi deh sampe malem. Pulang kantor ke kampus. Waktu itu jadwalnya beneran bikin capek. Hampir tiap hari kuliah, bahkan bisa sampe jam 11 malem. Sabtu kuliah full dari pagi sampe sore. Ya tapi seru juga sih.

Nah, kebiasaan mandiri ini terbentur juga akhirnya ketika saya menikah karena setelah menikah kan semua kebutuhan jadi di tangan suami. Awal nikah sih masih menikmati karena kami masih masa berjuang. Pas masanya harus minta ke suami (karena hamil anak pertama repot sampe bed rest jadi memutuskan off dari dunia kerja) bikin saya kikuk awalnya. Saya yang biasa memenuhi kebutuhan sendiri tanpa minta ke siapapun sekarang harus bergantung full sama suami. Tapi itulah ujiannya. Selesai ujian itu terlewati, kami jadi sama-sama saling lebih mengerti. Dan setelah bisa mulai beraktifitas alhamdulillaah ada tawaran menulis yang gajinya bisa setara kantor. Heuheu. Alhamdulillaah bini’matihii tatimmushshaalihaat..

Well.. terbiasa mandiri itu perlu. Bahkan setelah menikah. Saya beli BlackBerry dan gadget yang saya miliki sekarang itu pake uang sendiri loh. Dan itu memuaskan. Alasan saya beli hape seharga 2,4juta itu bukan buat gaya-gayaan malu temen udah punya saya ga punya, tapi memang butuh. Saya belinya juga nyicil, nabung di arisan BB. Inget banget tuh. Hihi..
Waktu itu android belum se-booming sekarang jadi opsinya memang beli BB dan alhamdulillaah omset (dan margin) meningkat sejak punya BB. Ketutup? Alhamdulillaah ketutup tuh uang 2,4juta itu.

Baru deh taun kemarin BB rusak. Baterai sih bisa ganti, tapi pas giliran scroll-nya yang rusak, belum service ampe sekarang karena akhir tahun lalu memutuskan beli android soalnya netbok rusak. Alhamdulillaah ada tabungan dan dibantu suami milih gadget android yang budgetnya sesuai tapi spec lumayan tinggi. Gadgetnya dipake nih sampe sekarang. Harganya 1,6juta. Balik modal? Alhamdulillaah balik modal. Lebih malah sepertinya. Alhamdulillaah.

Jadi jangan ragu untuk tetap beraktifitas dan mandiri meski sudah menikah. Saya tetap menikmati “gaji” dari suami tapi saya juga menikmati kemandirian saya dan ingin mengajarkannya pada anak-anak agar kelak mereka bisa lebih survive. InSyaAllah..

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s