Nuju Meujeuhna

Cung siapa yang dapet ucapan seperti ini? Saya dah berapa kali dapet ya..
Mamah bilang gini “si teteh budak teh lalaki dua jaba keur mareujeuhna” kurang lebih kalau diterjemahkan ke Bahasa Indonesia, artinya “si teteh punya dua anak laki lagi ‘masa-masanya'” ah apa atuh ya “meujeuhna” kalau di Bahasa Indonesia? Kalau meujeuh sih = cukup. Na kalau meujeuhna?

Penjelasannya gini deh. Meujeuhna itu kalau bisa dibilang mah lagi masa anak-anak aktif banget (beberapa bilang lagi masanya anak nakal banget tapi saya gamau pake kalimat itu).

Kembali ke pernyataan “nuju meujeuhna”, memang anak-anak itu lagi masa aktif banget. Danisy si sulung usianya sekarang sudah 3 tahun 9 bulan. Sementara Azam, anak yang paling kecil usia 15 bulan dan udah bisa jalan. Dua-duanya kalau udah main bareng ya, baru beres bentar tuh rumah, ga lama udah banyak mainan lagi. Kadang gelas minum jadi bola ditendang-tendang (karena ngegelundung kali ya). Kadang ambil kerudung umminya di atas meja untuk dijadikan lap, kadang pindahin mainan dari wadah mainan ke lemari mainan (ini sih umminya seneng), kadang jemuran dijadiin tenda atau kandang kuda (kuda mainan dong pastinya). Dan lain sebagainya. Kreatiiiifff banget deh.

Kadang mainan dibawa keluar, ke teras. Apalagi pas temen-temennya dateng, bisa lebih heboh lagi. Kadang cuma main berdua di dalam rumah. Semua buku turun dari tempatnya. Kan mau baca banyak buku, jawab si sulung. Adeknya sih pura-pura baca juga kalau lihat buku. Kalau kakaknya diem, bacanya ga bersuara, dia bilang. Ah banyak deh macemnya. Yang pasti mah itu emosi kudu ekstra hati-hati. Salah-salah bukannya anak eksplorasi malah dimarahi. Saya sering begitu. Sebenernya sih bukan murni salah anak-anak tapi karena memang saya-nya lagi bete. Heuheu. Jangan ditiru ya.

Anak balita itu memang masanya eksplorasi sepertinya. Cuma ya itu, kita orang tuanya harus siap tuh sama eksplor-nya mereka. Belum lagi kalau diberondong pertanyaan tiada henti. Duh, kadang seneng, kadang bingung, kadang senewen juga.

Misalnya semalam, usai shalat isya niatnya sih ngajak anak-anak tidur. Beres shalat langsung bikin seruan kan, “siapa yang mau baca buku?” Dan sontak si sulung menjawab “Aa”. Sementara adiknya cuma kelihatan jingkrak-jingkrak. Naik ke kasur, posisi oke, bacain buku, baru mulai satu cerita, si sulung nanyaaaa terus. Nanya gambar sebelahnya lah, nanya gambar yang lagi diceritakan lah, kenapa gambarnya begitu? Gambar Rasulullah nya mana? Kenapa bulet aja? Kenapa ga ada tangannya? Kenapa gambar Rasulullah yang di sebelah kok kecil? Itu anaknya ya Mi? Itu kenapa mi? Mi naha.. mi naha?
Huwaaaa… banyak banget naha sama kenapa-nya. Capek ummi jawabnya. Belum selesai juga ceritanya. Padahal ceritanya pendek sekali.

Sebenernya bagus sih banyak nanya. Abinya suka sabar aja jawab. Ya saya juga kadang sabar sih, tapi kalau kayak semalem, udah mah ngantuk, diberondong pertanyaan. Umminya ga tahan.. akhirnya ketiduran deh. Hahaha..

Abis itu kayaknya dia baca buku sendiri deh sambil nunggu abinya pulang. Udah tidur mah gatau yang dilakukan anak itu apa aja. Si kecil sih udah pules duluan sebelum umminya.

Aisha Azkiya
-Tulisan mencatatkan kenangan-

Iklan

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s