Rekor Tantrum

Kok rekor tantrum sih? Mm.. gimana ya. Saya nyebut tangisan jerit-jerit itu sebagai tantrum. Dan itu terjadi rabu sore kemarin. Bagi saya itu tantrum terlama Danisy makanya saya menyebutknya rekor.

Penyebabnya? Pengen ikut ke mamah. Rabu pagi mamah ke rumah. Sekalian mau silaturahim sama keluarga paman bibi yang rumahnya tak jauh dari rumah kami. Sejauh itu sih ga ada masalah. Nah, sore nih mulai rungsing (rewel).

Awalnya mau menuhin keinginan mamah beli jus, tadinya sekalian beli lauk dan belanja beberapa kebutuhan rumah. Qadarullaah selesai shalat ashar, pas ngeluarin motor, hujan mulai turun. Ya akhirnya saya batalkan. Riskan. Khawatir hujan tambah deras. Suami juga ga mengizinkan. Nangis deh si sulung. Ngantuk juga sepertinya jadi rada rungsing. Seharian main ga sempat tidur siang. Benar saja. Hujan turun begitu deras. Saat mulai reda mamah pamit pulang.

Awalnya Danisy mau sun tangan ke mamah dan ga masalah mamah pulang. Lalu Azam disun dulu sama mamah. Nah giliran mamah keluar rumah sambil siapin payung, tiba-tiba Danisy bilang “mau ikut ambu” (panggilan anak-anak ke neneknya)
“Ngga ah ya. Besok aja ke ambunya. Kasihan ambunya repot. Lagi hujan.”
Mamah yang melihat rengekan Danisy pun menjawab “jangan ikut ah ya. Ambunya repot” mengaminkan kata-kata saya. Mamah pun berlalu. Tapi kemudian rengekan Danisy mulai tambah kenceng. Eh mamah balik arah ambil jalan lain dan ngelewatin rumah lagi. Makin kenceng lah itu nangisnya. Mana nangisnya jerit-jerit dan entah karena kaget atau apa, Azam ikutan nangis. Hiks..

Alhamdulillaah ada suami jadi masing-masing menangani satu anak. Tentu saja saya menangani Azam karena butuh nyusu. Suami handle si sulung yang semakin menjadi tangisnya. Saya makin keki dan kesel denger Danisy nangis kayak yang lagi disiksa. Mana di sebelah ada bayi pula lagi tidur.

Suami bawa Danisy ke kamar. Mencoba membujuknya tapi malah tambah menjerit-jerit. Dan kali ini ditambah lemparin bantal dan guling lalu sprei diberantakin. Duh..

Saya sempet marahin Danisy, tapi cuma bentar keburu ditegor suami. “Abi dulu sering kayak gini. Dan setiap selesai nangis biasanya dapet hikmah dan ga mau ngulang. Abi trauma dulu dikasarin. Kalau kita berhasil melewati ini, bakalan membekas banget nanti di Danisy-nya. Udah ummi urus Azam aja. Danisy biar abi yang urus”

Saya melihat sesekali dialihkan perhatiannya, digendong. Sementara suami ngurus Danisy yang lagi “ngamuk” saya coba rapikan kasur lalu pindah lagi ke kamar belakang. Eh dibawa lagi ke kamar. Kali ini suami terduduk nyender ke tembok dan Danisy di pangkuannya sudah mulai reda.

“Mi, tolong ambilkan minum. Mungkin aa (panggilan kami ke Danisy) cape”. Saya kemudian ke dapur mengambilkan minum sambil nyiapin buat buka shaum.
Gelas berisi air pun saya serahkan pada suami. Suami mencoba menawarkannya pada Danisy dan.. ditongtak alias dibuang. Basah lah bajunya, baju abinya dan lantai tentu saja. Saya geram menahan marah. Berbalik ke dapur mempersiapkan untuk buka sambil gendong Azam.

Adzan maghrib. Danisy masih menjerit-jerit. Duh. Kok lama banget ya ni anak ngamuknya. Saya sama suami tak merespon tangisnya. Asyik berbuka.
“Biarin aja. Nanti juga berenti” kata suami nampak tenang (kalau ga bisa dibilang cuek). Tak lama tangisnya berhenti. Tidur dia..
“Ngga. Danisy belum tidur. Itu karena kecapean aja. Ga usah beresin dulu kasur. Biarin aja dulu” suami menyarankan saat melihat saya beranjak menuju tempat tidur.
Yap. Kasurnya diberantakin lagi.. Semua ada di lantai. Berserakan.

Udah reda. Alhamdulillaah lega. Kami pun shalat dengan tenang. Usai shalat saya naik ke kasur bermaksud ngelonin Azam. Karena posisi Danisy melintang pas di tengah, saya geser posisinya dan dia bangun. Nangis bentar abis itu tidur lagi. Fyuh.. syukurlah. Akhirnya gamau ambil resiko, Azam dikeloni di kamar belakang.

Azam baru saja hampir terlelap. Tiba-tiba terdengar lagi suara tangisan Danisy dari kamar depan “mau ke ambu. Sekarang abi..” terus saja diulang. Nangis kenceng lagi sampe akhirnya kalimatnya berubah “ummi.. ummi.. aa mau ke ummi” aih menyayat hati sekali.

“Manggil-manggil ummi tuh. Sekarang dia lagi butuh sosok ibu” suami tiba-tiba muncul di pintu kamar belakang.
“Sama abi aja lah. Lagi nyusuin Azam. Kesian udah mau tidur” tukas saya jengkel
“Azam biar sama abi aja. Danisy lagi butuh umminya”
Saya masih sebel sih sebenernya.
“Nanti Azam nya bangun. Nangis deh”
“Gapapa nanti digendong sama abi”
Ya akhirnya nurut deh. Lepasin nen dari Azam (yang berefek Azam bangun dan nangis) langsung saya serahkan Azam pada suami dan beranjak ke kamar depan. Berusaha ngatur emosi dan mendekati Danisy lalu disambut pelukan.

Masih terisak, Danisy bilang “aa teh tadi mau sama ummi”
“Ya abis tadi aa sama ummi dideketin, dipeluk, malah aa nangis kenceng. Teterejel. Gamau dipeluk. Daripada ummi marah trus kasar ke aa kan mending umminya menjauh dulu. Aa nya keukeuh pengen ke ambu sambil jerit-jerit” dengan campur aduk perasaan kesel, seneng, kesian. Etapi jangan ditiru ya. Saya masih belajar atur emosi nih 😀

Kali ini Danisy sudah lebih tenang di pelukan saya.
“Mi, aa mau minum”
“Bi, punten aa mau minum” pinta saya pada suami. Sambil gendong Azam, suami muncul membawa segelas air dan menyodorkannya pada saya kemudian saya serahkan pada Danisy. Ia meneguk airnya dengan lahap. Kembali teraenyum. Bajunya basah entah efek kebanjur air tadi yang dia tolak, campur keringat juga kayaknya, entah udah ketambah pipis juga. Yang penting udah reda.
“Nanti ganti baju ya A” ujar suami “biar Aanya nyaman. Bajunya basah gitu” lanjutnya.

Habis itu? Main-main sama adeknya. Ketawa-ketawa kayak ga terjadi apa-apa. Hihi..

Berhubung umminya cape, ketiduran duluan pas ngeloni dua bocah cakep itu *aih narsis*. Menurut info suami sih anak-anak tidur ga lama setelah saya tidur. Ya, sama-sama cape :p

Ditulis dengan penuh cinta dan semangat
Salam hangat,
Esa

Iklan

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s