Jalan-jalan Seru

Selasa 27 Mei 2014 adalah saat seru yang dipelopori oleh suami. Sebenernya pengen ga ikut aja deh tapi ternyata jalan-jalan kemarin itu mengajarkan banyak hal untuk saya.

Saya, semenjak pernah jatuh dari motor, punya rasa takut (kadang rasa takutnya berlebihan) pada: ketinggian, tanjakan “ekstrim” dan turunan plus rel kereta api. Suami seringkali bilang “tantang rasa takutnya” ya tapi action ga segampang itu. Dia lupa apa gimana saya gemeter pas harus naik jembatan penyeberangan? Gimana saya kaku pas lewatin tanjakan dan rel kereta api?

Ah tapi kemarin lain cerita. Suami ngajak kami (saya dan anak-anak) menemani dia mengecek pekerjaan di site pembangunan rumah. Awalnya saya ga ngeh juga sih. Pagi saat anak-anak bangun, suami langsung bilang “mau ikut abi ga? Ke lembang” ah lembang ya. Kan di situ saya jatuh. Perjalanan dago-lembang lewatin tanjakan curam dan panjang dengan batu-batu besar karena jalannya memang sedang dibangun. Ga apa. Mumpung libur dan suami ga terlalu sibuk, oke kita berangkat.

Sepanjang perjalanan saya memperhatikan rambu jalan. “Mau kemana sih kita?” Suami dengan enteng menjawab “pokoknya ikut aja”. Ah sebel deh kalau jawabannya sudah begitu. Rambu jalan tanda arah lembang malah dilewat.
“Ke lembang mah belok kiri, a” kali ini ga dijawab. Ih nyebelin. Malah ke arah dago. Loh loh.. Kok lewat sini sih? Kan di jalan itu saya pernah jatuh. Dan tau ga? Sepanjang perjalanan ga bisa protes. Saya hanya berdoa, “Subhanallah walhamdulillah wa la ilaha illallah wallahu akbar. Ya Allah jangan biarkan aku takut pada apa yang tak seharusnya kutakuti. Izinkan aku hanya takut pada apa yang memang pantas kutakutkan. Kumohon ya Allah, jangan biarkan aku takut pada hal yang tak seharusnya kutakutkan” begitu terus setiap kali melewati tanjakan. Kali ini ga merem karena percuma aja tutup mata kalau jalannya udah keliatan. Yang ada jalannya kebayang terus selama tutup mata.

Anak-anak mah jangan ditanya. Mereka cueeeekkk. Danisy malah sedari berangkat udah asyik dibiarkan abinya berdiri di bagian depan.
Efek doa itu? Ga ada rasa takut. Beneran. Malah pelan-pelan menikmati (lagi) tanjakan. Ya tahu lah daerah dago menuju lembang itu tanjakannya teruuusss aja jarang jalan yang datar.

Kami mampir di sebuah kedai makan. Ternyata menuju jam makan siang dan jam anak-anak dan suami makan obat. Oke deh..
Pemandangan yang disuguhkan bikin anak-anak seneng banget.
image

Azam setibanya di tempat makan itu minta turun dari gendongan, duduk di kursi yang terbuat dari dipan. Tinggi kursi dan meja cocok untuk Azam dan kami semua tentunya. Danisy sendiri heboh nanyain hp. Foto-foto 😀
Ih anak-anak itu memang ga punya rasa takut ya. Berulang kali dia lihat ke bawah yang udah kayak jurang. Trus beranjak ke pintu di belakang kami “mi, sini mi. Kita kesini”

Agak deg-degan Danisy pegang hp. Takut jatoh tuh hapenya. Mana di bawah kayak jurang begitu. Hahaha..

Sejauh ini menyenangkan. Mari kembali melaju. Kami bertiga (saya dan anak-anak) kembali ke meja makan. Suami lagi asyik sama tab-nya. “Ayo lanjut bi. Cari tempat shalat. Udah zhuhur”. Saat akan beranjak, Danisy naik kursi dan melihat ke langit-langit “abi lihat. Ummi, itu apa?” Abinya dengan enteng jawab “oo itu kumbang”
“Kenapa diem bi?”
“Mungkin lagi tidur” ah jawaban sekenanya pasti :p
“Abi abi, lihat itu ada satu lagi. Aa mau foto. Ummi mana hepon (panggilan Danisy untuk handphone)?”
“Sini biar ummi yang fotoin”
“Aa aja yang foto”
Baiklah.. ummi ngalah deh
“Tuh lihat mi. Bagus ya foto aa”
Iya deh 😀
“Yang ini fotonya besar mi. Tuh ya? Lebih besar. Bagus” hihi seneng banget muji hasil fotonya sendiri

Udah ah foto-foto nya. Yuk lanjut lagi. Perjalanan pun dilanjutkan. Tanjakan ekstrim nan panjang dan berbatu tempat saya jatuh dulu sudah jadi jalan yang bagus dan kami berhasil melewati jalan itu. Ya saya tetap berdoa yang sama, “ya Allah jangan biarkan saya takut pada apa yang tak seharusnya saya takutkan”. Lirik kanan kiri ada ga yang pake motor matic seperti yang kami pakai. Saya cuma mikir, kalau ada berarti bisa ini jalan dilewati matic. Heuheu.. Suasana siang makin panas. Motor terus saja melaju. Entah kemana..
Di tengah perjalanan,
“Aa mau lihat sapi? Tuh di atas ada banyak sapi” Tanya suami pada si sulung. Danisy ditawari begitu mah ga akan nolak. Ternyata sapi perah. Saya juga baru lihat sapi perah dari dekat. Hehe. Danisy dan Azam sama-sama excited lihat sapi

“Mi, bi, lihat itu di belakang sapi ada anaknya” pas nengok nyari-nyari ternyata iya. Di belakang kandang sapi itu ada kandang anak sapi. Ah penglihatan Danisy memang tajam kalau sudah urusan seperti itu (di luar per-binatang-an juga ding)

Usai melihat sapi, kami melanjutkan perjalanan
“Masih jauh bi?” Suami menjawab singkat “iya”

“Mau shalat dulu? Tempat abi ngecek kerjaan mah disini” kata suami nunjuk sebelah kiri kami
“Iya lah shalat dulu aja biar tenang”
Tanpa menunggu, motor pun kembali melaju. Masuk ke gang kecil, pemukiman penduduk. Ah, masih kayak di desa ya.

Mesjid tempat kami numpang shalat tidak jauh dari rumah yang sedang dibangun, tempat dimana suami mau cek ricek kerjaan karena beliau arsiteknya.

Huwaa.. suasananya masih enak banget selain airnya yang jernih dan segar di kulit saat digunakan berwudhu. Di depan masjid, ada rumah penduduk yang memelihara domba dan banyak ayam berkeliaran. Dua anak lelaki saya tak akan melewatkan momen seperti itu. Saya hanya mengikuti mereka menikmati pemandangan domba dan ayam sementara suami sedang shalat. Maklum shalat bergantian.

Ah, ada perasaan nyaman. Ini teh masih Bandung, sa. Meski udah masuk kabupaten. Ya, saya orang Bandung yang jarang keluar rumah jadi harap maklum.

Di deket site tadi ada peternakan kuda. Sayang peternakan kudanya tertutup jadi Danisy ga bisa lihat kuda. Entah kenapa Danisy seneng banget sama kuda. Cuma intip dikit, ada kayak tempat pacuannya gitu. Serasa mimpi. Biasa lihat di game kuda ini intip dikit 😀

Selesai kami semua shalat, balik ke site tentunya. Masih banyak kebun dan rumput. Duh asa bukan di Bandung. Hehe.. Danisy seneng banget. Masih banyak tanaman. Di sebelah site kerja suami, udah ada rumah yang dibangun.
Melihat abinya di atas, Danisy heboh pengen ikut

Tapi trus teralihkan sama.. rumput 😀 semasa saya kecil suka nyabutin ilalang dan rumput. Ga nyangka Danisy bakal ngalamin juga dan dia begitu menikmatinya

Di tengah panasnya udara sekitar, Danisy tetep enjoy tuh main di rumput. Dan berakhir main lumut di selokan kering depan rumah yang sudah berdiri. Aih serasa dilepas sama ummi nih 😀

Azam pengen gabung juga sebenernya cuma ya karena masih merangkak saya ga lepaskan dari gendongan. Maaf ya Zam.

Kerjaan abi beres, permainan Aa Danisy pun harus diakhiri. Ayo cuci tangan dan kaki ^_^

Ternyata sepanjang perjalanan pulang banyak peternakan kuda. Baru kali ini lihat langsung kuda ga pake “baju”. Wkwkwk. Danisy udah pasti seneng banget lihat rentetan kuda sebanyak itu..

Perjalanan pulang bukan tanpa deg-degan. Suami ajak jalur punclut “biar lebih deket dibanding lewat gerlong mah” begitu katanya

Saya hanya mengingat: punclut itu kan tanjakannya lumayan dan itu berarti akan jadi turunan yang curam. Ah, again? Tapi oke lah. Mungkin ga akan se-mengerikan tanjakan. Dan ternyata saya salah. Danisy yang sudah terkantuk-kantuk tambah bikin deg-degan. Lebih deg-degan dibanding tanjakan. Ouw ouw.. dan jalan menuju punclut juga bukan tanpa tanjakan. Mana jalannya ga terlalu lebar dan beberapa ada lubang di badan jalan. Fyuh.. Ga berani tutup mata juga karena memang udah lihat jalannya dan malah bakal lebih takut karena bayangin yang enggak-enggak 😀

Plong banget pas udah lihat patung pesawat di RS Ciumbuleuit. Itu berarti sudah melewati masa-masa kritis (hahaaa lebay banget ya). Dari situ mah tenang udah hafal medan.

Mari pulang..

Tulisan ini dibuat melalui aplikasi WordPress for Android

Salam hangat
Esa

Iklan

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s