Memang Rumput Tetangga Selalu Nampak Lebih Hijau

Ah, pribahasa yang sudah tak asing kan? Tapi masih saja terasa di realita. Banyak dari kita sering iri pada mereka di luar lingkup kehidupan kita.
“Wah enak ya bisa jalan jalan”
“Wah enak ya bisa bla bla bla”
“Wah enak ya punya a be ce de”
“Wah suamiku ga gitu”
“Wah anakku ga gitu”
Dan masih banyak “wah” lainnya. Bukan wah dalam arti heboh keren ya. Tapi wah dalam arti mengeluh. Tulisan bisa saja sama tapi makna bisa berbeda.

Gatau kenapa ya kehidupan orang lain itu selalu nampak lebih “wah” daripada yang kita punya. Yah, karena kita gatau aja lebih dekatnya gimana. Kita cuma lihat tanaman tetangga itu tumbuh bagus rapi dan lebih indah dari punya kita. Padahal siapa tau yang punya tanaman sebenernya bersusah payah membuatnya seperti itu. Atau siapa tau sebenarnya mereka ga suka tanaman tp karena satu dan lain hal harus punya tanaman. Nah loh. Bingung sama kata kata saya? Ahahaaa sy juga rada bingung 😀

Etapi bener loh. Ujian kita itu ya adaaaa aja. Dan adaaaa aja yang selalu bisa kita bandingkan (dan seharusnya membuat kita merasa selalu adaaaa aja yang harus kita syukuri).

Misal nih, yang paling deket aja deh. Belum nikah. Ga punya calon. Pasti selalu ditanya “kapan nikah” dan bla bla bla. Pengen bikin tutup kuping aja deh apalagi kalau kita bersikeras ambil sikap “ga pacaran” nambah lg deh tuh “bla bla bla”nya. Pengalaman bgt dah. Hahahaa..

Nah trus pas kita nikah, lama ga punya anak, ndilalah orang itu kok yo seneeenngg banget nanya “kapan punya anak?”. Eh pas anaknya beruntung jeda cuma setaun sekali, dikomenin lagi. Hayooo ada yang ngalami ga?

Nah, di sisi lain. Saat kita belum nikah kita lihat “wah enak ya udah punya suami”. Saat kita udah nikah dan belum punya anak “wah senengnya udah punya anak”. Saat anak tetangga bisa ini itu, “wah anakku bla bla bla”. Saat kemudian rumah tangga mereka nampak bahagia kita juga iriiii terus. Iya ga sih?

Saya, jujur, sempat iri sm kehidupan teman-teman saya. Ah tapi apalah gunanya iri. Ga bikin berubah juga. Malah bisa bikin berantem sm pasangan atau galakin anak. Bener ga?

Bukan berarti kita tertutup sama perubahan. Tp realistis lah. Kalau kita belum begini, bisa jadi karena kita belum begitu. Keluarga kita belum begini bisa jadi karena ikhtiar kita belum begitu. Dan demikian seterusnya. Kita tak pernah tahu pasti. Yang pasti setiap orang dapet ujian, dapet masalah, dapet musibah. Setiap rumah tangga juga begitu. Kita kan gatau kalau ternyata rumah tangga si A sempat hampir hancur, kita kan ga tau kalau ternyata rumah tangga si B hampir aja berantakan. Dan seterusnya dan sebagainya.

Iya pasti ada yg di-iri-kan dari rumah tangga orang lain. Tapi kalau kita fokus kesana ya ga bisa move on dong ah. Makanya, daripada sibuk ngeliatin rumput tetangga sambil ngegerundel, mending balik liatin rumput kita sendiri trus urus sebaik-baiknya. Karena pasti ada juga yang iri pada rumput kita tanpa kita tahu. Tugas kita ya urus rumput kita sebaik-baiknya agar indah. Ga kelewat tinggi jadi ngalangin, ga kelewat pendek jd ga keliatan
*ah ngomong apa sih aye ya 😀

Happy saturday ^_^

Tulisan ini dibuat menggunakan WordPress for BlackBerry.

Salam Hangat,
Esa

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s