Peserta Paling Kecil yang Pemberani

Lucu ya kalo nemenin Danisy sekolah. Dia itu paling kecil tapi berani. Kecil dari segi usia (2 tahun 8 bulan saat masuk) dan dari segi ukuran tubuh (aka badannya kecil). Teman-temannya rata-rata sudah usia 4-5 tahun. Lebih tinggi dan lebih besar.

Memang sih awal-awal masih agak butuh waktu untuk bisa bersosialisasi. Butuh waktu untuk mau main dengan teman-temannya, butuh waktu untuk bisa kenal sekitar. Tapi dia sudah melewati fase itu. Alhamdulillah..

Tapi semua peserta PAUD itu tetaplah anak-anak. Ga ada istilah perbedaan usia. Yang mereka tau: ini temen sekolah, bisa diajak main termasuk diajak “berantem”. hahaha..

Anak laki mah ada aja yang bikin mereka “berantem”. Ah tapi alhamdulillah ibu-ibunya memaklumi, da namanya juga anak-anak atuh. Mereka mah abis berantem belum tentu punya dendam. Tapi kalo temennya keterlaluan ya ada rasa “takut” atau semacam parno gitu. Selebihnya, masih bisa main bareng lagi lah..

Danisy itu peserta didik paling kecil tapi dia ga banyak takut apalagi minder. Dia mah pede pede aja, asyik asyik aja dan berani. Berani sendiri, berani jawab, berani berbicara dan mengeluarkan pendapat, berani dalam semua hal di sekolah termasuk mencoba mainin mainan yang menurut para orang tua mending jangan dinaikin. Berani mencoba sesuatu yang baru.

Waktu ada temennya jailin dia, dia ngelawan. Anak itu memang dikenal “galak”. Danisy pernah dipukul hidungnya, tapi Danisy trus ngebales (kejadian ini cerita dari orang tua murid karena saat itu mamah yang anterin Danisy). Danisy pernah juga hampir dijatuhkan dari perosotan dengan cara didorong-dorong perosotannya, Danisy buru-buru turun dari perosotan. Pernah juga Danisy dipukul anak itu karena Danisy ga mau ngikutin maunya si anak, tapi Danisy malah bales mukul (ga tau deh belajar darimana) ya otomatis anak itu kesel dan mau mukul balik tapi buru-buru kami pisahkan.

Mungkin beberapa nanya kok ga dari awal aja dipisah? Sy pribadi pengen liat dulu sejauh mana Danisy bisa menyelesaikan masalah sama temannya tapi pas liat anak itu mau mukul balik ya akhirnya dipisah juga. hehe.. Ga nyangka aja Danisy bakal ngebales pukulan temennya itu dan ga mundur sedikit pun.

Danisy, anak pemberani! ^_^

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s