Ternyata Berbohong Itu Sulit

Ada sebuah kejadian lucu penuh hikmah kemarin. Maghrib sa baru sampai di rumah. Keluarga lagi ngumpul, buka bareng kayaknya. Nah, tak lama bapak membuka pembicaraan. Soal motor yang ternyata rusak parah. “Teh, gimana sih kok bisa sampe rusak gituh? Besi di dalemnya ada yang rusak tuh, bengkok. Ya ga A?” kata bapak pada saya dan “A” disana menunjuk adik sa yang laki-laki. Adik sa cuma senyum dan menjawab, “Iya, Teh. Bengkok yang di dalemnya, ga tau di bagian mananya.”

Sa yang emang ga ngerasa jadi pelaku yang mengakibatkan rusaknya motor jadi kelimpungan. Duh. Padahal adik sa itu yang bikin motor itu ancur. Jadi ceritanya hari ahad kemarin motor itu setelah perselisihan yang panjang dipinjem sama adik sa itu untuk nganterin uwa. Uwa minta dianterin ke rumahnya setelah maen ke rumah anaknya yang emang deket dengan rumah kami. Ya, apa boleh buat. Cuma ada satu kebiasaan adik sa itu yang sering bikin jengkel. Kalo dah minjem motor suka lama, suka maen dulu kemana gituh jadi aja kita ga percaya. Kita mengultimatum dia untuk ga maen kemanapun karena saya dan mamah mau silaturahmi ke rumah Teteh dan Iyam. Takut kesorean. Dari rumah tiba-tiba saja terdengar suara keras seperti motor yang jatuh. Lalu tak lama terdengar suara derungan motor dan berlalu. Kayaknya motor jatuh deh pikir sa saat itu.

Adik sa akhirnya tiba juga di rumah. Sa dan mamah pun bergegas untuk pergi. Motor yang disimpan di gang depan tentu tak terlihat. Pas nyampe di depan gang, ternyata motor sa rusak. Bagian depan sebelah kiri belah dan spion kanan pecah, itu kerusakan yang paling terlihat. Akhirnya mamah manggil adik sa itu untuk menjelaskan kenapa hal itu bisa terjadi. Dia cuma bilang jatuh. Kontan sa kesel juga. Masa jatuh sampe segitunya. Diselidikilah dan akhirnya dia mau juga ngaku.

Sa dan mamah akhirnya pergi ke tempat yang sudah direncanakan. Di tengah jalan uwa menelpon, “Dede, ini uwa. Si Rudi jangan dimarahin ya. Kasihan. Itu mah salah uwa. Ya, inget.” Ucap uwa di ujung sana.”Iya, Wa.” Padahal dah terlanjur marah-marah. Sepanjang perjalanan ngakalin sama mamah gimana caranya biar adik sa itu ga dimarahin. Secara kalo bapak tau yang ngerusak itu adik sa, wah bakal marah besar. Akhirnya sepakat kecelakaan itu sa yang melakukan. Duh, jadi nanggung akibatnya gini. Tapi daripada nanti terjadi sesuatu yang tak mengenakkan. Itupun kalo bapak nanya. Kalo ngga, ya sudah tak usah bercerita. Meski sa ragu bapak ga akan nanya. Kerusakannya kelihatan sih.

Ternyata bapak nanya juga akhirnya. Ga bisa jawab karena memang bukan sa yang ngalamin. Akhirnya, karena pertanyaan makin jauh iya lah rusaknya parah gituh sa kesel juga. Dengan nada bercanda bilang, “Meneketehe. Yang nabraknya orang lain. Bukan teteh yang ngerusak.” bapak bingung nih kayaknya, “Kenapa dipinjemin ke orang atuh.” Ga ngejawab kali ini.”Harus tanggung jawab tuh yang minjemnya. Parah gituh rusaknya.” wah, bingung juga jawabnya. “Orang susah Pak. Jangankan ngegantiin, dianya aja orang susah. Paling kalo diminta ganti ntar malah dimarahin bapaknya, atau malah nyusahin ibu sama kakaknya. Itu juga dah ditegur sama keluarganya, sama ibu, kakak dan uwa-uwanya.” Sambil ketawa-ketawa saling sindir sama mamah.

“Ehm, nyindir tuh Pak.” kata adik sa yang merasa tersindir itu. Bapak malah jadi ikut ketawa-ketawa. Untung adik sa yang bungsu ga tau menahu soal ini, kalo dia tahu..ngeliat kakaknya terpuruk seperti itu bisa keceplosan bilang ke bapak siapa pelaku sebenarnya. Malemnya ketika uwa nelpon, malah jadi ketawa-ketawa juga pas denger cerita adik sa yang disindir abis-abisan, “Iya, uwa juga jadi berbohong sama si bapak uwa [suaminya – pen] soal luka di tangan. Hahahah.” Tawa pun pecah kembali. Huh, ada-ada aja. Ternyata berbohong itu susah ya :mrgreen:

Iklan

2 thoughts on “Ternyata Berbohong Itu Sulit

  1. bagus kalau merasa susah untuk berbohong, sebaliknya kalau lurus2 aja tatkala berbohong alias mengalir saja dengan gampang berarti dah gawat..:D

    nice posting..

    salam

    =====
    Iya.. Salam juga. Blognya bagus.

    Suka

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s