Udah Pada Pinter Shalat

Ngomong-ngomong tentang shalat seperti yang sa tulis pada Aya of The Month, ada hal menarik yang dapat diperhatikan pada Ramadhan ini terutama, yakni mengenai shalat. Hampir semua mesjid sekarang menjadi sempit terisi jamaah yang melaksanakan shalat Isya berjamaah dan tarawih. Coba perhatikan di mesjid sekitar Anda, kayaknya sih udah pada pinter shalatnya, bayangin aja shalat 23 rakaat = shalat 11 rakaat = 30-45 menit.

Sa ga mau mempermasalahkan jumlah rakaat, itu mah terserah masing-masing. Pasalnya semua ada contohnya meski kalo dilihat-lihat haditsnya, dua-duanya sama kuat. [ehm ga tau deng, karena konteks hadits yang sa dapet mengenai 11 rakaat adalah bahwa Rasulullâh saw shalat malam tidak pernah melebihi 11 rakaat. Itu aja dah cukup mengatakan bahwa Rasûlullâh shalat 11 rakaat aja jarang, karena apa? Karena yang dipentingkan tidak hanya kuantitas, tapi kualitas shalat itu sendiri. Satu rakaatnya Rasûlullâh itu kan bisa sampe 3 surat panjang, belom ruku’ dan sujudnya yang setara lamanya dengan lama beliau berdiri ya pantes kalo ga pernah lebih dari sebelas rakaat. Ga nyampe 11 rakaat aja dah keburu shubuh. Padahal beliau shalat dari malem loh, bukan dini hari lagi. Soal 23 rakaat, kayaknya kita ga usah lah memperdebatkan perbedaan seperti itu.]

Nah, hal menariknya adalah bahwa untuk mengejar 11 atau 23 rakaat itu, sahabat-sahabat kita di sebagian besar mesjid juga ga mau cape shalat lama-lama [katanya mau ngikutin sunnah Rasûl] jadi terus belajar biar shalatnya tambah pinter. 11 atau 23 rakaat bisa dicapai dalam waktu singkat. Pinter bukan? Sampe-sampe kalo sa ikut berjamaah, bisa al-Fatihah kebaca sepotong kalo pas lagi shalat Isya. Bacaan tasyahud cuma sepotong-sepotong [biasanya diberesin baca dengan konsekuensi telat untuk rakaat berikutnya]. Mana ada shalat motong-motong gituh. Berarti imamnya udah pinter banget kan, semua kebaca dalam waktu singkat. Membaca cepat [halah]. Pas ada bagian imamnya itu enak [karena bacaannya tartil], eh diprotes ampir semua orang. Alasannya? Kelamaan. [gubrag] Padahal hal terpenting dari shalat [selain shalat fardhu] adalah kualitas yang ditandai dengan tu’maninah yang benar. Jangankan khusyu’ secara syar’i, tenang dalam bacaan, tartil dalam gerakan dan tu’maninahnya udah ilang tuh. Ada sebuah ebook mengenai khusyu’, kutipan dari tulisan Abu Sangkan [trainer shalat khusyu’] mengenai shalat khusyu’. Kalo mau, PM me lewat email ya..soalnya belum di-upload. [update terbaru, file nya dah bisa di upload di sini]

Belum lagi masalah shaff yang susah banget dikasih tau. Dah pada pinter sih, jadi aja dikasih tau berulang kali bahkan dikasih contoh langsung, tetep aja ga mau nurut. Jadi jangan cuma marahin anak-anak yang susah diatur, toh bapak-bapak dan ibu-ibunya juga susah diatur.

wallâhu a’lam bish shawwab.

[tulisan ini adalah update terbaru dari tulisan aslinya. Mohon maaf bila sebelumnya terjadi kesalahpahaman]

3 thoughts on “Udah Pada Pinter Shalat

  1. perlu kesabaran dalam shalat. kalau shalat berjamaah, jadi imam juga harus bijak dan makmumnya juga harus sabar.
    kalau di masjid salman, biasanya sebelum shalat itu disuruh rapatkan shaf, matikan hp, taruh barang-barang berharga di depan shaf, biar pas shalat ga ada gangguan. ya, kalau shalat berjamaah memang harus sabar, sa. lah, kalau kayak saya yang bawa bayi, pas tengah2 rakaat nangis, apa ga kesel tuh akhwat yang lain? hehe, makanya, kalau shalat biasanya gantian sama suami. kalau mesti barengan juga, bayinya digendong deh.
    esa juga udah kasih tahu, kan. diturutin apa ga, ga usah dipikirin. kalau dipikirin, shalatnya ga khusyuk donk?

    =====
    heuheu..betul banget Teh. Ga dipikirin sih, cuma ya kesel aja, sama anak-anak meuni sampe marah-marah. Malah itu yg bikin tarawih ga nyaman. Tp klo bayi nangis sih masih mending. Btw, kangen jg..

    Suka

  2. Apa kita selalu terjerat debat hal sunat yang bisa mengakibatkan banyak hal wajib terbai, semisal ukhuwah islamiah, persaudaraan, saling menghomati, dan seterusnya. Lakukan yang sunat sesuai keyakinan. Salam.

    =====
    wa’alaykum salaam wr wb. Setuju Pak. Jangan terlalu memperdebatkan. Utamakan yang diutamakan Rasulullaah saw

    Suka

  3. Itu aja dah cukup mengatakan bahwa Rasûlullâh shalat 11 rakaat aja jarang
    ===
    wah, kurang sependapat aku. logikanya bukan demikian, sa. kan bisa jadi malah Rasûlullâh shalat 11 rakaat terus. iya, tho? hwehe.

    (^_^)v

    =====
    Heheh..maaf..maaf..bukan maksud seperti itu. Duh, jadi salah paham deh

    Suka

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s