Seleksi Beasiswa TSP-1

Hmm..baru nulis deh. Mau cerita soal hari pertama sa pergi dari Bandung. Pergi ke stasiun kereta api Bandung dianterin sama Bapak. Karena sebelumnya sudah memutuskan akan berangkat ke Jakarta sendirian. Sempet nunggu beberapa menit, karena takut telat sa dateng pagi ke stasiun. Sa udah beli tiket hari ahadnya, 13 Juli 2008 bareng sobat Sa, Iyam di sela-sela nunggu acara walimahnya K’Iqbal, kakak kelas SMA yang kami berdua dengan beliau cuma sering chat tapi ga pernah ketemu. Alhamdulillah, nikahnnya itu di Gedung Wisma Penka jadi ga jauh dari tempat reservasi kereta. Pengalaman. Heheh. Sa pesen tiket Parahyangan kelas bisnis..tapi memperhatikan kekhawatiran harus fit, akhirnya sa tuker jadi kelas eksekutif. Rencananya pulangnya mau naek kereta api bisnin, eh ga kesampean.

Senin, 14 Juli 2008 jam 8.45 kurang ada kereta api Parahyangan yang dateng. Bingung. Bener ga itu keretanya. Nyari petugas ga ada. Kereta kayaknya mau berangkat lagi cepet-cepet *tapi ternyata ngga*. Terus alhamdulillah akhirnya ada petugas, sa tanya dan ternyata itu keretanya. Okeh, naek deh. Dianterin sama bapak ke dalem kereta, abis meyakinkan..baru deh bapak turun. Seperti biasa karena sa emang anak yang bapak akan khawatir banget *anak kesayangan?*, bapak nunggu sampe bis bener-bener berangkat. Sempet deg-degan juga, tapi biasa aja abis itu. Sa duduk deket jendela..karena sa suka jadi sa pesen itu pas reservasi. Biar bisa mengabadikan pemandangan juga.

DI sebelah sa ternyata ada penumpang, laki-laki mo ke Jakarta juga, tapi turun di Gambir. Lagi S2 di ITB, tugas kuliah. Mau ketemu dosennya. Ngobrol-ngobrol sepanjang perjalanan, meski ga tiap waktu. Tapi sayangnya sa ga nanya nama dan no kontaknya, padahal lumayan buat nambah kenalan. Ya sudahlah.

Pas mau nyampe jatinegara, karena udah telat banget sa khawatir salah turun. Tapi si bapak tadi mengingatkan bahwa masih agak jauh. Ya, akhirnya singkat cerita nyampe lah di Jatinegara. Ga jauh beda tapi lebih suka stasiun Bandung :mrgreen: . Duh, agak membingungkan karena emang lebih rapi stasiun Bandung. Akhirnya setelah nanya tahu dimana beli tiket. Yang lucu, sa kan nanya ke petugas tiket untuk para penumpang masuk gerbang, sa malah jadi disuruh masuk ke pintu masuk ke stasiun bukannya ke pintu keluar. Jadi melawan arus 😆

Beli tiket ke stasiun kota Jakarta, beli yang AC karena dateng lebih cepet katanya. Eh, pas nanya yang mana KRL ke stasiun kota, ditunjukkin ke KRL yang baru tiba. “Langsung naek Pak?”, “Iya, langsung aja”..pikir-pikir kaya bis aja. Setelah nyampe sana, eh ternyata salah. Itu KRL ekonomi. Mo gimana lagi, dah berangkat. Tapi ada AG, angin gelebug 😆

Ceritanya mah sampe aja di stasiun kota, karena kapok sama kejadian tadi akhirnya sa beli yang ekonomi..wuih awalnya sih ga terlalu penuh, eh ternyata di perjalanan *lebih liar daripada Damri ku tercinta di Bandung* makin penuh aja tuh KRL. Huek, sampe ga bisa bergerak kecuali gerakan-gerakan kecil. Pengap banget. Mana tas berat. Tas selempang sa disimpen di bawah, tas ransel di depan. Monas terlihat dengan jelas. Kamera ada di tas selempang 😥 ga bisa motret Monas dari atas deh.

Pas di perjalanan, sa nanya ke salah satu penumpang tentang Depok. Sa perhatiin tuh nama-nama stasiun yang sa lewati. Kata si akang itu setelah stasiun apa gituh. Singkat cerita, tiba-tiba terdengar “Stasiun UI”. Sa reflek “Stasiun UI dimana Pak?”, “Iya, ini. Cepet turun klo gituh”, tapi kereta keburu berangkat lagi karena tas sa nyangkut diantara para penumpang yang berjejalan. “Kenapa ga dari tadi?” “Sy ga tau Pak”, “Ya udah, di depan aja, di stasiun Kampung Cina” *klo ga salah ya nama stasiunnya*. Akhirnya turun deh di stasiun itu. Seturunnya di sana, duduk dulu bentar. Ada bapak yang satu kereta turun juga. “Ke UI tinggal keluar, pake ojeg juga bisa” katanya sambil berlalu, “Iya, makasih Pak”. Ada petugas di pintu keluar, pas karcis mo disobek “Jangan diambil ya Pak.”, petugasnya tersenyum, “Iya. Buat apa emang?”, sa cuma senyum sambil keluar. Balik lagi karena mo nanyain ke UI kemana, “Dari sini belok di depan terus nanti ke kanan ya.”, “Jauh ga Pak?” jujur sa nanya itu karena ngebayangin harus pake ojeg. Bukan ga ada sih uangnya tapi itu kan uang yang klo bisa jangan dipake. Mendengar jawaban si petugasnya “Ngga” seneng. Biarin deh, jalan aja. Dan tau ga? Ternyata emang deket banget. Syukur alhamdulillah.

Seperti kata mbak Indria, dari UI tunggu bis kuning *yang kemudian sa tau istilahnya Bikun 😆 *, mentoknya di asrama mahasiswa *tempat kami nanti nginep*. Pas duduk di “halte” untuk nunggu bis itu, ada ibu-ibu. Sempet berbincang bentar. Beliau dari Tebet. Jakarta Timur klo sa ga salah, jadi sa reflek. “Jauh ya?” kata beliau..dalem hati..meneketehe orang saya ga bisa bayangin Depok tuh sebelah mananya Jakarta. Sempet nanya soal bis juga, tapi beliau ga terlalu tau. Si Ibu itu pergi karena anaknya udah jemput. Akhirnya ada mahasiswa sana kayaknya. Dia bilang “Anak baru ya? Angkatan 2008?” pertanyaan yang sering sa dengar hari ini dimulai dari stasiun Jakarta sampe sini kata sa dalam hati. Sa cuma senyum. “Naik bis kuning, tapi jangan yang ada tulisan Polteknya” untung tadi ga jadi naik bis itu karena penuh. “Enaknya sih nunggu di seberang, klo disini nyampe asrama sih tapi muter.” Oke deh.

Bis pun datang. Ada sekelompok yang naek yang menanyakan letak asrama, kayanya SF juga pikir sa waktu itu. Dan ternyata benar. Ketika sa nanya soal harus ngapain lagi ke mbak Indria, katanya temui bapak … *lupa namanya :mrgreen: * terus minta kunci. Ternyata yang sekelompok tadi juga dah menduga kami sama. Akhirnya kami berempat berkenalan. Mereka sama orang tua mereka. Kami minta kunci yang satu gedung. Dapet, di lantai 3 *yang ternyata seharusnya tempat tidur kami sudah diatur. Semua itu terjadi karena petugasnya ga tau apa-apa, petugas yang direkomendasiin sama mbak Indria ternyata ga masuk*

Ceritanya nyampe kamar. Beres-beres. Kamar bener-bener kosong, jadi bisa nyimpen barang-barang. Mandi deh abis itu. Shalat udah dijama’ kok tadi di stasiun Jatinegara.

Tibalah waktu malam. Ba’da Isya kami diminta kumpul. Kami ke kantin sesuai permintaan Mbak Indria. Ternyata hampir semua sudah nyampe asrama. Masuk akal sa pikir, karena besoknya jam 7 pagi harus dah ngumpul. Hanya orang-orang yang tinggal di deket sana aja yang bisa tepat waktu. Jam 7 lebih Mbak Indria dkk belum ada kabar. Beberapa teman mengirimkan pesan singkat. Akhirnya tibalah sekelompok orang. Kami masing-masing nebak yang mana Mbak Indria. Yang pertama masuk adalah Mbak Anis dan Pak Renold. “Kayanya bukan deh” kata salah seorang temen. Kayanya itu tuh yang pake baju pink. Mereka semua berempat, Mbak Anis, Pak Renold, Mbak Indria dan Bu Tanti *tuh kan lupa namanya*.  Ya ada acara cipika-cipiki atau sekadar berkenalan di kantin. Akhirnya kami menuju “beranda” depan asrama dan kantin. Briefing tentang acara besok dan ada acara perkenalan dsb.

Sudah malam. Time to sleep. Ternyata besok itu tes psikologi dan outbond siangnya. Istirahat dulu after beres-beres untuk besok.

to be continued to the next part :mrgreen:

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s