SNMPTN 2008

Klo ada yang searching tentang SNMPTN 2008, artikel ini pasti jadi salah satu result-nya. Ups, tepatnya cerita, bukan artikel.

Cerita ini akan dimulai ketika akhirnya sa memutuskan akan SPMB (dalam istilah sekarang SNMPTN) lagi tahun ini. Serius keputusan itu baru sa ambil sebulan sebelum ujian, sekitar akhir Mei 2008. Nekat? Sepertinya begitu. Tiis aja tuh ngadepinnya. Ngurus-ngurus beasiswa aja udah ngambil waktu seminggu. Kesana kemari. Terutama ngurusin surat-surat dan referensi ke sekolah. Sempet ditanyain juga sama guru BK soal beberapa kesempatan belajar sa waktu itu *red. 2006*, beliau bilang sa kaya yang menghilang. Bukan menghilang, tapi seminggu itu sa sakit sehingga kesempatan-kesempatan itu akhirnya dengan terpaksa harus dilepas *atau mungkin tepatnya terlepas*. Dan faktor lain. Disayangkan? Tentunya. Tapi ALLAH selalu punya skenario terbaik. Dalam urusan beasiswa ini sa banyak sekali dimudahkan. ALLAH bener-bener Mahabaik.

Awal-awal Juni nyari Mandiri terdekat untuk nanyain soal formulir. Ternyata baru dibuka tanggal 16, itu sa ketahui ketika akan pergi dari Mandiri *yang salah, karena itu bukan bank nya sepertinya* dipanggil dan diberitahu oleh Pak Tisna, entah jabatan beliau di Mandiri apa yang pasti beliau banyak membantu *bersama Bu Nia juga yang udah mau dititipi “kwitansi”* sa untuk kemudian mendapat resi dan kemudian ditukar di Unpad DU. Dari Kopo ke Setiabudhi ke DU trus ke antapani..hmm, alhamdulillah tempat-tempat yang tak asing karena memang sering ke daerah sana.

Ketika akan menukar resi ke formulir, kemudahan kembali sa dapatkan. Ngantri meski sempet was-was bakalan lama ternyata ngga terlalu. Ketika tengah berada di antrian para penukar formulir, sa melihat ibu sobat sa dan akhirnya nge sms beliau, “Ummi, saya tadi liat ummi, kalo boleh mah nitip.” jawaban beliau “Eca dimana? Sok dieu keun” malah sempet nelpon juga, tapi karena hp lg ngadat ga bisa nerima telponnya ummi deh. Maaf ya ummi..hmm, tapi jawaban sms itu sa dapet ketika sa sudah di dekat pintu masuk penukaran. Jadi sa bales “Wios we mi, tos caket da.”. Dan ketika resi sudah melewati “penjaga” pertama, kemudian menukarkannya dengan formulir di ruangan dalam, dan kosong. Sehingga ga lama. Kemudahan menghampiri sa lagi. Subhanallah.

Hari ini ketika pengembalian, ngedadak pagi-pagi bapak ngasih uang. Loh kok tumben. Ternyata bapak mo pergi ke Leles ga tau ada urusan apa. Sempet ngeluh juga karena penukaran di jadwalnya 7.30 dan saat itu udah jam 6an sedang sa belum siap-siap sama sekali. Ya sudah, mo gimana lagi. 7.30 baru berangkat dari rumah, nyampe sabuga sekitar jam 8.30an. Telat sejam. Tapi kosong. Jadi lancar-lancar aja tuh. Beda waktu sa SPMB dulu, ngantrinya..wuih panjang dan lama. Untungnya dulu mah sama temen-temen, klo sekarang? Sendirian.

Di ruangan, foto belom ditempel, pake acara beberapa field harus diisi pake pulpen..hmm..but it’s ok, ALLAH always be with me dan kemudahan itu selalu ada, Ia berikan pada sa. Plus dapet temen baru.

Tinggal nunggu ujiannya di SMP 5 Bandung. Kalo dulu di St Maria *klo ga salah*, tempat yang sekarang sering sa lewati klo mo pergi kerja. Klo SMP 5, sa dulu sempet kerja dan kuliah daerah-daerah sana lah, meski bukan di jalan sumateranya banget tapi daerah ambon sama riau gituh.

Semoga akan selalu dimudahkan..amin.

Keputusan apapun, maka itulah yang terbaik untuk sa dari ALLAH dan lalainya adalah murni dari sa sendiri. Yang pasti ilmu bisa didapat dimanapun tak terbatas PTN atau PTS. Sekarang banyak alternatif. *Meski gituh, sa tetep pengen bisa minimal sampe S2, akan sa ambil segala resikonya selama tidak keluar jalur syari’ah.*

Iklan

One thought on “SNMPTN 2008

  1. salut…adikku yang satu ini memang punya semangat yang lebih dari orang lain.

    Ganbatte de….Selama ada tekad disitu ada jalan…

    =====
    hehe..betul A. Syukran jazilan support Aa sm Teteh selama ini plus quantum semangatnya

    Suka

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s