Indah ya Persaudaraan Itu

Kemarin, tanggal 18 November 2007 sa punya beberapa kegiatan yg semula sa pikir bisa di-handle ternyata bentrok. Awalnya ada pertemuan sama temen-temen di Cihanjuang, dimulai jam 11, tapi ternyata T’Upi nya baru bisa dateng jam 12. Ada acara masak-masak. Akhirnya sa berpikir acara ini ga akan berakhir dalam 1-2 jam, tapi kemungkinan sampe Ashar. Ya sudah..mau gimana lagi, pasalnya minggu kemarennya sa ga bisa ikut gabung karena sa sidang, meski akhirnya pas giliran sa di-pending jadi hari senin jam 13. Okeh, gpp juga yg penting sekarang sa udah lulus dengan nilai yang sangat memuaskan, dapet A.

 

Back to topic, acara ternyata memang baru berakhir Ashar. Selepas sholat Ashar, sa baru bisa meluncur ke acara silmi di Bandung Selatan..hehe sa teh meuni nampak seperti pembelot 😛 karena sa kan bagian dari Bandung Selatan, tapi jarang banget kumpul ama Bandung Selatan. Ya gpp sih.

 

Di mesjid Raya Bandung, setelah sebelumnya mastiin klo T’Erry masih mau nunggu, sa sampe juga disana, bertemu dengan temen-temen yang bisa ngasih charge, hari ini (Ahad, 18 November 2007) dapet charge dari 2 tempat deh. Tak lama setelah sa bertemu mereka, K’Koko nyodorin baso tahu (tau aja klo sa lagi laper 😛 ). Akhirnya bekal sa juga sa makan di mesjid, soalnya di rumah T’Fitrang (yg di Cihanjuang itu) kan acaranya tambah ama makan-makan, jadi bekal sa belum sempet dimakan. Setelah “kenyang”, sedikit berbincang sama temen-teme..T’Erry, K’Agus, K’Chalim, K’Koko dan yang gabung terakhir, K’Rahmat yang sering banget manggil sa “Adik kecilku”. Kemaren sebenernya ga akan kemana-mana coz pagi tiba-tiba demam tinggi, kepala rasanya berat banget, penyakit yg sa alami sejak sa semester dua kelas tiga SMA. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, sa butuh charger, setelah kemaren-kemaren sa ngelakuin banyak kesalahan.

 

Nah, disana sa dapet “sesuatu” dari T’Erry dkk, beliau bilang “Iya kan barusan bilang ‘recovery nya ga bener jadi gampang sakit lagi’, makanya ini buat ke dokter.” Wah, jadi malu..Sa ga pernah minta, dan yang bikin malu karena sa ga pernah ngasih apa-apa ke mereka, tapi mereka segitu perhatiannya…

 

Sepanjang perjalanan pulang, sa ga abis pikir aduh, malu pisan. Dan sampe pada “Malu sama ALLAH”, yang udah ngirim mereka dan udah sering ngelakuin apa yang mereka lakuin, Ngasih apa yang ga kita minta, terus ga peduli apa yang udah kita kasih sama Dia aduh, malu teh da…

 

Tapi nuhun, seperti yang dikatakan sebuah hadits

Sahabat sejati adalah yang apabila engkau bertemu dengannya membuatmu ingat kepada ALLAH, jadilah sahabat sejati yang apabila orang bertemu denganmu, mereka teringat akan ALLAH

sungguh indah persaudaraan itu. Saudara-saudara kita di Palestina dan di bumi ALLAH lainnya pasti merasakan hal yang sama seperti yang sa rasa, SENANG..karena saudaranya ternyata amat peduli…

Berikan Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s